Japanese Language,,I’m Coming…

Kawand semua,,yok kita belajar bahasa jepang,,untuk para pemula bisa lihat dan belajar dari sini,,ikuti yang selengkapnya….

1.HURUF

こんにちは。

Pertama-tama kita mulai dari huruf-huruf Bahasa Jepang, yaitu Hiragana, Katakana dan Kanji.

Kanji berasal dari Cina dan setiap huruf Kanji mempunyai arti masing-masing, tetapi ini agak sulit untuk pemula, jadi kita akan mempelajarinya belakangan.

Hiragana dan Katakana digunakan untuk mengungkapkan bunyi saja.

Roma-ji dipakai untuk mengungkapkan ejaan bacaan dengan abjad latin untuk orang asing, dan tidak biasa dipakai di dalam tulisan bahasa Jepang.

< HIRAGANA (ひらがな) dasar, serta ejaan Roma-ji (ローマ字) nya >

あ – い – う – え – お
a — i — u — e — o

か – き – く – け – こ
ka – ki – ku – ke – ko

さ – し – す – せ – そ
sa – shi – su – se – so

た – ち – つ – て – と
ta – chi – tsu – te – to

な – に – ぬ – ね – の
na – ni – nu – ne – no

は – ひ – ふ – へ – ほ
ha – hi – fu – he – ho

ま – み – む – め – も
ma – mi – mu – me – mo

や – (い) – ゆ – (え) – よ
ya — (i) — yu — (e) — yo

ら – り – る – れ – ろ
ra – ri – ru – re – ro

わ – (い) – (う) – (え) – を
wa — (i) — (u) — (e) — o


n

< HIRAGANA (ひらがな) dengan 2 titik (゛) dan bulatan kecil (゜), serta ejaan Roma-ji (ローマ字) nya >

が – ぎ – ぐ – げ – ご
ga – gi – gu – ge – go

ざ – じ – ず – ぜ – ぞ
za – ji – zu – ze – zo

だ – ぢ – づ – で – ど
da – ji – zu – de – do

ば – び – ぶ – べ – ぼ
ba – bi – bu – be – bo

ぱ – ぴ – ぷ – ぺ – ぽ
pa – pi – pu – pe – po

< HIRAGANA (ひらがな) dengan “ya (ゃ)”, “yu (ゅ)”, “yo (ょ)” kecil, serta ejaan Roma-ji (ローマ字) nya >

きゃ – きゅ – きょ
kya – kyu – kyo

しゃ – しゅ – しょ
sha – shu – sho

ちゃ – ちゅ – ちょ
cha – chu – cho

にゃ – にゅ – にょ
nya – nyu – nyo

ひゃ – ひゅ – ひょ
hya – hyu – hyo

みゃ – みゅ – みょ
mya – myu – myo

りゃ – りゅ – りょ
rya – ryu – ryo

ぎゃ – ぎゅ – ぎょ
gya – gyu – gyo

じゃ – じゅ – じょ
ja —- ju —- jo

びゃ – びゅ – びょ
bya –  byu — byo

ぴゃ – ぴゅ – ぴょ
pya – pyu – pyo

< KATAKANA (カタカナ) dasar, serta ejaan Roma-ji (ローマ字) nya >

ア – イ – ウ – エ – オ
a — i — u — e — o

カ – キ – ク – ケ – コ
ka – ki – ku – ke – ko

サ – シ – ス – セ – ソ
sa – shi – su – se – so

タ – チ – ツ – テ – ト
ta – chi – tsu – te – to

ナ – ニ – ヌ – ネ – ノ
na – ni – nu – ne – no

ハ – ヒ – フ – ヘ – ホ
ha – hi – fu – he – ho

マ – ミ – ム – メ – モ
ma – mi – mu – me – mo

ヤ – (イ) – ユ – (エ) – ヨ
ya – (i) – yu – (e) – yo

ラ – リ – ル – レ – ロ
ra – ri – ru – re – ro

ワ – (イ) – (ウ) – (エ) – ヲ
wa — (i) — (u) — (e) — o


n

< KATAKANA (カタカナ) dengan 2 titik (゛) dan bulatan kecil (゜), serta ejaan Roma-ji (ローマ字) nya >

ガ – ギ – グ – ゲ – ゴ
ga- gi – gu – ge – go

ザ – ジ – ズ – ゼ – ゾ-
za – ji – zu – ze – zo

ダ – ヂ – ヅ – デ – ド
da – ji – zu – de – do

バ – ビ – ブ – ベ – ボ
ba – bi – bu – be – bo

パ – ピ – プ – ペ – ポ
pa – pi – pu – pe – po

< KATAKANA (カタカナ) dengan “ya (ャ)”, “yu (ュ)”, “yo (ョ)” kecil, serta ejaan Roma-ji (ローマ字) nya >

キャ – キュ – キョ
kya – kyu – kyo

シャ – シュ – ショ
sha – shu – sho

チャ – チュ – チョ
cha – chu – cho

ニャ – ニュ – ニョ
nya – nyu – nyo

ヒャ – ヒュ – ヒョ
hya – hyu – hyo

ミャ – ミュ – ミョ
mya – myu – myo

リャ – リュ – リョ
rya – ryu – ryo

ギャ – ギュ – ギョ
gya – gyu – gyo

ジャ – ジュ – ジョ
ja —- ju —- jo

ビャ – ビュ – ビョ
bya – byu – byo

ピャ – ピュ – ピョ
pya – pyu – pyo

Bagaimana pelajarannya?

Begitulah huruf-huruf dan bunyinya di dalam bahasa Jepang.
Setiap huruf Hiragana dan Katakana mengandung vokal, tergantung dari golongan vokal dan konsonannya.

Untuk menghafalkan Kana (Hiragana & Katakana), perhatikan cara berikut ini! Vokal … A – I – U – E – O … Ini disebut dengan “dan (段)”, seperti “A-dan, I-dan, U-dan, E-dan, O-dan”.
Konsonan … A – Ka – Sa – Ta – Na – Ha – Ma – Ya – Ra – Wa – N … Ini disebut dengan “gyo (行)”, seperti “A-gyo, Ka-gyo, Sa-gyo, Ta-gyo, Na-gyo, Ha-gyo, Ma-gyo, Ya-gyo, Ra-gyo, Wa-gyo”, sedangkan “N” nya hanya sendiri saja.

Pada umumnya, Kana dasar Jepang disebut “gojuu-on (50 bunyi)”, di mana ada “5 dan” dikalikan dengan “10 gyo”.

Sampai di sini dulu untuk hari ini.
Kita bertemu lagi minggu depan!

がんばりましょう。(Mari kita terus semangat!)

 

2.SALAM

こんにちは。

Kali ini kita belajar beberapa salam dalam Bahasa Jepang.

Sebenarnya masih ada tambahan sedikit untuk Hiragana dan Katakana, tetapi kita akan dapat mempelajarinya di dalam kalimat-kalimat pada pelajaran berikut ini.

Kita akan menggunakan Hiragana/Katakana dan Kanji yang biasa digunakan di dalam kalimat-kalimat bahasa Jepang agar Anda menjadi terbiasa.
Cara membaca Kanji dituliskan dengan Hiragana di dalam tanda kurung setelah Kanji tersebut.

Romaji juga dituliskan di bawah tulisan Jepang untuk sementara supaya Anda bisa membacanya tanpa melihat daftar Kana berkali-kali.

Di dalam tulisan Romaji, ada juga huruf-huruf yang tidak ditulis walaupun ada hurufnya di dalam Kana.
Ini karena tulisan Romaji digunakan untuk mengungkapkan bacaan Bahasa Jepang.

Koma (”,”) ditulis dengan “、”, dan titik (”.”) ditulis dengan “。” di dalam Bahasa Jepang.
Selamat pagi.
おはよう(ございます)。
Ohayo (gozaimasu).
* Kalimat yang lengkap itu bahasa halus dan bisa dipakai untuk semua orang.  Kalau kepada teman, cukup menggunakan ”おはよう (Ohayo)” saja.

Selamat siang. / Selamat sore.
こんにちは。
Konnichiwa.
* Ini biasa dipakai selama siang hari, tetapi bisa digunakan juga sebagai salam secara umum seperti “Halo”.  Dalam bahasa Jepang, tidak ada salam untuk “Selamat sore”.
* Huruf “は (ha)” dibaca “wa” di sini.  “は (ha)” ada 2 bacaan “ha” dan “wa” tergantung dari penggunaannya.  Cara membedakan bacaannya akan dijelaskan pada lain waktu.

Selamat malam.
こんばんは。
Kombanwa.
* Ini digunakan pada malam hari.
* Di dalam Romaji, bacaannya lebih dipentingkan.  Dari tulisan Hiragana, ini sebenarnya “Konbanwa.” tetapi “n” sebelum “b” atau “p” diganti dengan “m”.

Selamat tidur. / Selamat istirahat.
おやすみなさい。
* Ini digunakan waktu mau tidur atau waktu berpisah dengan orang pada malam hari.

Selamat datang.
いらっしゃい(ませ)。
Irasshai(mase).
* Istilah “Irasshaimase” biasanya diucapkan di toko-toko kepada pengunjung.  Ini juga kadang-kadang disingkat “Irasshai” saja, tergantung dari situasi atau suasana toko.  Singkatan ini lebih akrab tetapi tidak begitu sopan.  Oleh karena itu, ini juga bisa dipakai untuk teman-teman yang mengunjungi rumah.
* Huruf “っ (tsu kecil)” digunakan untuk menggandakan konsonan yang ada di depan huruf “っ (tsu kecil)”, dan Romaji berikut “っ (tsu kecil)” dituliskan double.  Suaranya seperti berhenti dulu kalau ada “っ (tsu kecil)”, tidak langsung menyambung ke konsonan berikutnya.

Sampai jumpa.
さようなら。
Sayonara.
* Ini adalah salam waktu berpisah.

Selamat jalan.
行(い)ってらっしゃい。
Itte rasshai.
* Ini adalah salam kepada orang yang mau berangkat dari rumah atau tempat biasa dia berada, seperti perusahaannya (sewaktu akan pergi untuk bekerja di luar) atau tempat tinggal (sewaktu akan berangkat untuk berwisata).

Selamat tinggal.
行(い)ってきます。
Itte kimasu.
* Ini adalah salam kepada orang yang tinggal di tempat.  “行(い)ってきます。(Itte kimasu.)” merupakan pasangan dari “行(い)ってらっしゃい。(Itte rasshai.)”, dan saling diucapkan setelah salah satunya diucapkan.

Apa kabar?
お元気(げんき)ですか? / ごきげんいかがですか?
Ogenki desuka? / Gokigen ikaga desuka?
* Di Jepang, salam seperti “Apa kabar?” tidak begitu sering dipakai.  Ini biasanya dipakai waktu bertemu dengan orang yang sudah lama tidak bertemu.  Kata “元気(げんき)” berarti “sehat”, jadi “お元気(げんき)ですか?” adalah seperti “Apakah Anda sehat?”.  Oleh karena itu, tidak begitu enak diucapkan kepada orang yang sering bertemu.

Baik-baik saja.
元気(げんき)です。/ おかげさまで。
Genki desu. / Okagesama de.
* Ini jawabannya dari salam di atas.  Istilah “おかげさまで。” bisa berarti seperti “Alhamdulillah.” dan mengandung makna “Terima kasih”.

Terima kasih.
ありがとう(ございます)。
Arigato (gozaimasu).
* Kalimat yang lengkap adalah istilah yang halus.  Kepada teman, “ありがとう” saja sudah cukup.

Sama-sama.
どういたしまして。/ こちらこそ。
Do itashi mashite. / Kochira koso.
* Istilah “どういたしまして。” berarti seperti “Tidak apa-apa.”, dan “こちらこそ。” seperti “Sama-sama, terima kasih.”

(Waktu mau mulai makan)
いただきます。
Itadaki masu.
* Di Jepang, biasanya mengucapkan ini sebelum makan dengan perasaan bersyukur.  Ini seperti istilah golongan Muslim “Bismillahir rohmanir rohiim.” yang digunakan sebelum makan.

(Waktu habis makan)
ごちそうさ(でした)。
Gochisosama (deshita).
* Ini ucapan untuk habis makan.  Ini seperti istilah golongan Muslim “Alhamdulillah.” yang digunakan habis makan.  Kalimat yang lengkap adalah ungkapan yang halus, dan yang singkat untuk kepada teman atau orang akrab saja.

Halo. (di telepon)
もしもし。
Moshi-moshi
* Ini khusus untuk telepon saja.  Waktu mengangkat telepon atau waktu baru menyambung telepon saja.

Bye-bye! / Bye!
バイバイ !
Bai-bai !
* Ini dipakai antara teman saja.  Istilah dari bahasa Inggris, jadi kita mengunakan Katakana.

 

Sampai sini saja dulu.
Kita akan belajar selanjutnya sedikit demi sedikit.

Pertama hafal saja salamannya, karena ini istilah khusus untuk salaman dan agak sulit dijelaskan dari sisi pandangan tata bahasa.

Selamat belajar!
また来週(らいしゅう) !!

 

3.TANGGAL dan HARI

Halo!

Kali ini kita belajar tanggal, bulan dan hari, juga bilangan hitungan angka.

Kita akan belajar kata-kata baru dan tata bahasa di dalam percakapan sedikit demi sedikit.

Bacaan “す (su)” di akhir kata sering diucapkan “s” saja, walaupun kita mengejanya dengan “su” di dalam Romaji.
Contoh : “です (desu)” diucapkan “des”

Seperti telah dijelaskan sebelumnya, Romaji digunakan untuk mengungkapkan cara membaca bahasa Jepang.  “う (u)” adalah salah satu Kana yang sering tidak ditulis di dalam tulisan Romaji.  Apabila ada “う” di dalam tulisan yang menggunakan Kana dan tidak ada “u” di dalam Romaji, maka “う (u)” pada tulisan tersebut tidak dibaca, tetapi bacaan Kana sebelum “う (u)” tersebut panjangkan.
Contoh : “きょう (kyo)” dibaca “kyoo”, “きゅう (kyu)” dibaca “kyuu”

 

A. Hari ini tanggal berapa?
A. 今日(きょう)は何日(なんにち)ですか?
A. Kyo wa nan-nichi desuka?

B. Tanggal 25, September.
B. 9月(くがつ)25日(にじゅうごにち)です。
B. Ku-gatsu niju-go-nichi desu.

A. Hari apa?
A. 何曜日(なんようび)ですか?
A. Nan-yobi desuka?

B. Hari Jumat.
B. 金曜日(きんようび)です。
B. Kin-yobi desu.

A. Besok sudah hari Sabtu, ya.
A. 明日(あした)はもう土曜日(どようび)なんですね。
A. Ashita wa mo do-yobi nandesu ne.

B. Ya, betul.
B. そうですね。
B. So desu ne.

 

Sampai di sini saja untuk hari ini.
Kami memberi cara menghitung angka, tanggal, bulan dan hari, supaya Anda bisa melatih setiap hari.

Dalam bahasa Jepang, bilangan hitungan tanggal agak berbeda dari bilangan angka biasa.
Ini agak membingungkan, tetapi bilangan tanggal perlu dihafalkan.

Santai saja, kapan-kapan Anda juga bisa!

 

< Angka : 数字 (すうじ / Suji) >

※ Mengunakan 4, 7 dan 9, ada dua bacaan, dan bacaannya tergantung dari penggunaan.  Membiasakan penggunaannya di dalam kalimat-kalimat yang akan diberi pada masa depan!
※ Untuk pemula, cukup sampai 100 saja dulu.  Selanjutnya untuk referensi saja.

0 ゼロ (zero) / れい (rei)
1 いち (ichi)
2 に (ni)
3 さん (san)
4 し (shi) / よん (yon)
5 ご (go)
6 ろく (roku)
7 しち (shichi) / なな (nana)
8 はち (hachi)
9 きゅう (kyu)
10 じゅう (ju)
11 じゅういち (ju ichi)
12 じゅうに (ju ni)
13 じゅうさん (ju san)
14 じゅうし (ju shi) / じゅうよん (ju yon)
15 じゅうご (ju go)
16 じゅうろく (ju roku)
17 じゅうしち (ju shichi) / じゅうなな (ju nana)
18 じゅうはち (ju hachi)
19 じゅうく (ju ku) / じゅうきゅう (ju kyu)
20 にじゅう (ni ju)
21 にじゅういち (ni ju ichi)
22 にじゅうに (ni ju ni)
23 にじゅうさん (ni ju san)
30 さんじゅう (san ju)
35 さんじゅうご (san ju go)
40 よんじゅう (yon ju)
50 ごじゅう (go ju)
68 ろくじゅうはち (roku ju hachi)
71 ななじゅういち (nana ju ichi)
83 はちじゅうさん (hachi ju san)
97 きゅうじゅうなな (kyu ju nana) / きゅうじゅうしち (kyu ju shichi)
100 ひゃく (hyaku)
200 にひゃく (ni hyaku)
300 さんびゃく (san byaku)
365 さんびゃくろくじゅうご (san byaku roku ju go)
1,000 せん (sen)
10,000 いちまん (ich man)
100,000 じゅうまん (ju man)
1,000,000 ひゃくまん (hyaku man)
10,000,000 いっせんまん (issen man)
100,000,000 いちおく (ichi oku)

< Bulan : 月 (つき / Tsuki) >

※ Mengenai bulan, bacaan angka biasa ditambah “月 (がつ / gatsu)” saja.

Januari : 1月 (いちがつ / ichi gatsu)
Februari : 2月 (にがつ / ni gatsu)
Maret : 3月 (さんがつ / san gatsu)
April : 4月 (しがつ / shi gatsu)
Mei : 5月 (ごがつ / go gatsu)
Juni : 6月 (ろくがつ / roku gatsu)
Juli : 7月 (しちがつ / shichi gatsu)
Agustus : 8月 (はちがつ / hachi gatsu)
September : 9月 (くがつ / ku gatsu)
Oktober : 10月 (じゅうがつ / ju gatsu)
November : 11月 (じゅういちがつ / ju ichi gatsu)
Desember : 12月 (じゅうにがつ / ju ni gatsu)
Bulan apa? : 何月? (なんがつ? / nan gatsu?)

< Tanggal : 日付 (ひづけ / Hizuke) >

※ Mulai tanggal 1 sampai tanggl 10, bacaannya tidak sama dengan bacaan angka biasa.  Ini adalah bacaan khusus tanggal.  Mulai tanggal 11, kebanyakannya dibaca angka biasa ditambah “日 (にち / nichi)”, tetapi ada kekecualian pada tanggal 14, 20 dan 24.

Tanggal 1 : 1日 (ついたち / tsuitachi)
Tanggal 2 : 2日 (ふつか / futsuka)
Tanggal 3 : 3日 (みっか / mikka)
Tanggal 4 : 4日 (よっか / yokka)
Tanggal 5 : 5日 (いつか / itsuka)
Tanggal 6 : 6日 (むいか / muika)
Tanggal 7 : 7日 (なのか / nanoka)
Tanggal 8 : 8日 (ようか / yoka)
Tanggal 9 : 9日 (ここのか / kokonoka)
Tanggal 10 : 10日 (とおか / tooka)
Tanggal 11 : 11日 (じゅういちにち / ju ichi nichi)
Tanggal 12 : 12日 (じゅうににち / ju ni nichi)
Tanggal 13 : 13日 (じゅうさんにち / ju san nichi)
Tanggal 14 : 14日 (じゅうよっか / ju yokka)
Tanggal 15 : 15日 (じゅうごにち / ju go nichi)
Tanggal 16 : 16日 (じゅうろくにち / ju roku nichi)
Tanggal 17 : 17日 (じゅうしちにち / ju shichi nichi)
Tanggal 18 : 18日 (じゅうはちにち / ju hachi nichi)
Tanggal 19 : 19日 (じゅうくにち / ju ku nichi)
Tanggal 20 : 20日 (はつか / hatsuka)
Tanggal 21 : 21日 (にじゅういちにち / ni ju ichi nichi)
Tanggal 24 : 24日 (にじゅうよっか / ni ju yokka)
Tanggal 25 : 25日 (にじゅうごにち / ni ju go nichi)
Tanggal 27 : 27日 (にじゅうしちにち / ni ju shichi nichi)
Tanggal 29 : 29日 (にじゅうくにち / ni ju ku nichi)
Tanggal 30 : 30日 (さんじゅうにち / san ju nichi)
Tanggal 31 : 31日 (さんじゅういちにち / san ju ichi nichi)
Tanggal apa? : 何日? (なんにち? / nan nichi?)

< Hari : 曜日 (ようび / Yobi) >

Hari Senin : 月曜日 (げつようび / getsu yobi)
Hari Selasa : 火曜日 (かようび / ka yobi)
Hari Rabu : 水曜日 (すいようび / sui yobi)
Hari Kamis : 木曜日 (もくようび / moku yobi)
Hari Jumat : 金曜日 (きんようび / kin yobi)
Hari Sabtu : 土曜日 (どようび / do yobi)
Hari Minggu : 日曜日 (にちようび / nichi yobi)
Hari Apa? : 何曜日? (なんようび? / nan yobi?)

< Ungkapan Hari : 日の言い方 (ひのいいかた / hi no iikata) >

hari ini : 今日 (きょう / kyo)
besok : 明日 (あした/あす / ashita/asu)
kemarin : 昨日 (きのう/さくじつ / kino/sakujitsu)
lusa : 明後日 (あさって/みょうごにち / asatte/myo go nichi)
kemarin lusa : 一昨日 (おととい/いっさくじつ / ototoi/issakujitsu)
… hari lagi : ~日後 (~にちご / ~ nichi go)
… hari yang lalu : ~日前 (~にちまえ / ~ nichi mae)

< Kata-Kata Lain : 他の単語 (hoka no tanggo) >

~は (wa) : (kata bantu yang digunakan dengan kata pokok untuk mengungkapkan “adalah”)
~ですか (desu ka) ? : apakah …?
~です (desu) : adalah …
もう (mo) : sudah
~なんですね (nan desu ne) : … ya!
そうですね (so desu ne) : ya begitu, saya setuju (ungkapan untuk mengakui atau menyutujui sesuatu)

Mengenai tahun, angka ditambah “年 (ねん / nen)” seperti “2009年 (にせんきゅうねん / ni sen kyu nen)”.

Dalam bahasa Jepang, urutan penulisan tanggal adalah terbalik dari penulisan bahasa Indonesia.

Bahasa Indonesia : Hari Jumat, tanggal 25 September, 2009
Bahasa Jepang : 2009年9月25日 (金曜日) (にせんきゅうねん くがつ にじゅうごにち きんようび / ni sen kyu nen, ku gatsu, ni ju go nichi, kin yobi)

Penulisan singkatan tanggal juga terbalik dari bahasa Indonesia.
Bahasa Indonesia : 25/9/2009
Bahasa Jepang : 2009/9/25

 

Bagaimana ?
Beda budaya, beda bahasa, ya ?!
Semoga Anda akan tidak bingung lagi dalam angka dan tanggal dalam bahasa Jepang.

では、また来週 (らいしゅう) !
Dewa, mata raishu !

 

4.BERTEMU dengan SESEORANG UNTUK PERTAMA KALINYA

2009年10月2日 (金曜日)

 

Apa kabar?
Kita sudah berjalan sampai pelajaran ke4.
Apakah Anda sudah hafal salam bahasa Jepang?

Kita akan belajar bahasa Jepang dalam percakapan sehari-hari.
Kali ini kita belajar ungkapan-ungkapan ketika kita bertemu dengan seseorang untuk pertama kalinya.

Pak Yamada dari Sakura Denki (Sakura Elektronik) menjemput Pak Eko dari Jakarta.

Selamat belajar!!

 

山田 (やまだ) : エコさんですか?
Yamada : Eko-san desu ka?
Yamada : Apakah Anda Pak Eko?

エコ : そうです。
Eko : So desu.
Eko : Betul.

山田 : おはようございます。サクラデンキの山田です。
Yamada : Ohayo gozaimasu.  Sakura Denki no Yamada desu.
Yamada : Selamat pagi.  Saya Yamada dari Sakura Elektronik.

エコ : あー、山田さんですか。おはようございます。エコです。はじめまして。
Eko : Ah, Yamada-san desu ka.  Ohayo gozaimasu.  Eko desu.  Hajime mashite.
Eko : Ah, Pak Yamada!  Selamat pagi.  Saya Eko.  Salam kenal.

山田 : どうも、はじめまして。
Yamada : Domo, hajime mashite.
Yamada : Oh ya, salam kenal.

エコ : ジャカルタから来ました。よろしくお願いします。
Eko : Jakaruta kara kimashita.  Yoroshiku onegai shimasu.
Eko : Saya datang dari Jakarta.  Senang bertemu dengan Anda.

山田 : こちらこそ、よろしくお願いします。
Yamada : Kochira koso, yoroshiku onegai shimasu.
Yamada : Saya juga senang, terima kasih.

 

< Kata-Kata dan Ungkapan / 単語 (たんご) と表現 (ひょうげん) >

~さん (… san) : (kata yang ditambah setelah nama orang untuk memanggilnya)
~ですか? (… desu ka?) : Apakah …?
そうです。 (So desu.) : betul, benar, ya, begitu
A の B (A no B) : B dari A, B di A, B yang dimiliki A (B dengan A sebagai penjelasan)
~です (… desu) : adalah …
あー (Ah) : Oh, Ah (Kata yang mengekspresikan/menunjukkan kekaguman)
* Tanda “ー” adalah semacam tanda untuk memanjangkan suara dari huruf sebelumnya.
~ですか (… desu ka) : … begitu, … ya (Ungkapan untuk menegaskan sesuatu. Jika aksen akhirnya dinaikkan, ini menjadi pertanyaan.)
はじめまして。 (Hajime mashite.) : Salam kenal. (Salam khusus untuk pertemuan baru/pertama.)
どうも (domo) : Oh, Ya, Ah (Semacam salam informal/ringan yang digunakan untuk memulai pembicaraan)
ジャカルタ (Jakaruta) : Jakarta (Segala kata benda (nama orang/kota/negara …dll.) dari bahasa asing ditulis dengan Katakana)
~から (… kara) : dari …
来(き)ました (kimashita) : datang (”来ました (kimashita)” adalah bentuk lampau/sopan dari “来る (kuru)”.)
よろしくお願(ねが)いします。 (Yoroshiku onegai shimasu.) : (Ini adalah semacam salam/ungkapan untuk mengungkapkan penghormatan atau keinginan agar semuanya lancar kepada lawan bicara Anda. Sebenarnya tidak ada dalam bahasa Indonesia maupun bahasa Inggris untuk mengungkapan bahasa Jepang ini.)
こちらこそ (kochira koso) : sama-sama (Ungkapan untuk menjawab kepada kata-kata orang dengan perasaan “saya juga, terima kasih”.)

 

Bagaimana percakapannya?
Di dalam bahasa Jepang, ada banyak bentuk kata kerja atau kata sifat.
Kita belajar bentuk yang paling umum dan sopan dulu supaya bisa Anda coba ucapkan/gunakan kepada siapa pun.
Saya menganjurkan Anda untuk langsung menghafalkan kalimatnya saja daripada kata per kata.  Beberapa saat kemudian, Anda akan menyadari bahwa Anda sudah mengerti cara perubahan kata dan juga tata bahasanya.
Saya akan menjelaskan perubahan kata dan tata bahasa sedikit demi sedikit.

また来週(らいしゅう) !!

 

5.MAKAN

Halo!
Kali ini Kita akan belajar percakapan Bahasa Jepang yang terkait dangan “makan”.

Kami sudah menjelaskan tentang masalah pembacaan “う (u)” yang tidak diucapkan dan memperpanjangkan suara Kana yang ada sebelum “う (u)” tersebut di dalam Pelajaran ketiga.  Namun, sepertinya ada pelajar yang terkadang bingung dalam membaca tulisan Romaji.  Sehingga kami mengubah cara menulis Romaji agar sesuai dengan bacaannya.

Contoh :
今日(きょう) : kyo → kyoo
そうです : so desu → soo desu
ありがとう : arigato → arigatoo

Juga kami mengubah cara menulis Romaji untuk kata kerja yang selalu berubah bentuknya supaya Anda dapat mengetahui kata dasar dan tambahannya.
Kami menggunakan “-” pada kata kerja dan yang lainnya agar struktur kata tersebut dapat terlihat.
Selain kata kerja, juga ada kata benda yang terbentuk dari beberapa kata benda.

Contoh :
desu-ka : terbentuk dari “desu” (adalah) + “ka” (untuk pertanyaan)
tabe-tai : terbentuk dari “tabe” (suatu bentuk dari kata dasar “taberu”) + “tai” (untuk keinginan)
tempura-ya : terbentuk dari “tempura” (kata benda) + “ya” (kata benda)

Kali ini Pak Suzuki mengajak Pak Rio ke restoran Jepang.

 

鈴木 (すずき) : お腹(なか)がすきましたね。何(なに)が食(た)べたいですか?
Suzuki : Onaka ga suki-mashita ne. Nani ga tabe-tai desu-ka?
Suzuki : Sudah lapar, ya. Apa yang Anda mau makan?

リオ : 何(なん)でもいいですけど、日本食(にほんしょく)が食(た)べてみたいです。
Rio : Nan-demo ii desu-kedo, nihon-shoku ga tabe-te-mi-tai desu.
Rio : Apa saja boleh, tetapi saya ingin mencoba masakan Jepang.

鈴木 : お刺身(さしみ)がおいしい店(みせ)があるんですが、生魚(なまざかな)は食(た)べられますか?
Suzuki : O-sashimi ga oishii mise ga aru-n-desu ga, nama-zakana wa tabe-rare-masu ka?
Suzuki : Ada restoran yang menyajikan sashimi yang enak. Apakah Anda bisa makan ikan mentah?

リオ : 生(なま)ですか? ちょっと食(た)べられないかもしれません。
Rio : Nama desu-ka? Chotto tabe-rare-nai kamo shiremasen.
Rio : Mentah ya? Saya rasa mungkin saya tidak bisa makan.

鈴木 : そうですか。では、天(てん)ぷらはいかがですか?
Suzuki : Soo desu-ka. Dewa, tempura wa ikaga desu-ka?
Suzuki : Oh, begitu. Kalau begitu, bagaimana kalau tempura?

リオ : 天(てん)ぷらは食(た)べてみたいです。
Rio : Tempura wa tabete-mi-tai desu.
Rio : Kalau tempura, saya mau coba.

鈴木 : じゃあ、おいしい天(てん)ぷら屋(や)さんに行(い)きましょう。
Suzuki : Jaa, oishii tempura-ya-san ni iki-mashoo.
Suzuki : Kalau begitu, kita ke restoran tempura yang enak.

 

< Kata-Kata dan Ungkapan / 単語と表現 >

お腹(なか)がすきました (Onaka ga suki-mashita) : sudah lapar (kata dasarnya “onaka ga suku” yang terbentuk dari kata-kata yang secara harfiah berarti “onaka (perut)” + “ga (adalah)” + “suku (menjadi kosong)”
~ね (… ne) : …, ya, …, kan? (kata tambahan pada akhir kalimat untuk mencari persetujuan)
何(なに) (nani) : apa
~が (… ga) : adalah yang … (pertikel yang ditambah setelah kata pokok)
食(た)べたい (tabe-tai) : mau makan (”食(た)べ (tabe)” berasal dari “食(た)べる (taberu)” yang berarti “makan”, dan “~たい (-tai)” yang merupakan kata tambahan untuk mengungkapkan keinginan)
何(なん)でも (nan-demo) : apa saja (”何(なん) (nan)”, sama dengan “何(なに) (nani)”, tetapi cara baca Kanjinya saja yang berubah karena suara berikutnya)
いい (ii) : baik
~ですけど (… desu-kedo) : …, tetapi
日本食(にほんしょく) (nihon-shoku) : masakan Jepang
食(た)べてみたい (tabe-te-mi-tai) : mau coba makan (”~てみたい (-te-mi-tai)” adalah kata tambahan untuk mengungkapkan keinginan untuk mencoba)
お刺身(さしみ) (o-sashimi) : sashimi (nama masakan Jepang berupa “ikan mentah”, “お (o)” adalah kata tambahan untuk membuat kata lembut dan sopan.)
おいしい (oishii) : enak atau lezat
店(みせ) : toko (di sini maksudnya “restoran”)
あるんです (aru-n-desu) : ada (yang aslinya adalah “aru-no-desu”)
~が (… ga) : …, tetapi, …, dan (kata sambungan kalimat)
生魚(なまざかな) (nama-zakana) : ikan mentah (”生 (nama)” + “魚 (sakana)”, bacaan Kanji “魚 (sakana)” berubah ke “zakana” karena suara sebelumnya)
食(た)べられます (tabe-rare-masu) : bisa makan (bentuk sopan dari “食(た)べられる (tabe-rareru)”, “-rareru” berarti “bisa …”)
~か? (… ka?) : Apakah …? (kata tambahan untuk pertanyaan yang ditambahkan setelah kata kerja)
生(なま) (nama) : mentah
ちょっと (chotto) : sedikit, agak, mungkin (kata hiasan untuk digunakan sewaktu agak ragu-ragu atau tidak bisa)
食(た)べられない (tabe-rare-nai) : tidak bisa makan (”~られない (-rare-nai)” adalah kata tambahan yang berarti “tidak bisa …”)
~かもしれません (kamo shiremasen) : kemungkinan …, mungkin … (berasal dari “… kamo shirenai”)
そうですか (Soo desu-ka) : Oh, begitu
では (dewa) : kalau begitu
天(てん)ぷら (tempura) : tempura (nama masakan Jepang berupa semacam gorengan)
~は (… wa) : … adalah, kalau … (pertikel yang ditambahkan setelah kata pokok)
いかがですか? (ikaga desu-ka?) : bagaimana?
じゃあ (jaa) : kalau begitu
天(てん)ぷら屋(や)さん (tempura-ya-san) : restoran tempura (”~屋 (-ya)” adalah “toko …”, kadang-kadang kita juga menambahkan “san” untuk panggilan toko-toko)
~に (… ni) : ke …
行(い)きましょう (iki-mashoo) : mari kita pergi (”行(い)き (iki)” berasal dari “行(い)く (iku)” yang berarti “pergi”, dan “~ましょう (-mashoo)” adalah kata tambahan untuk mengajak orang, ini berasal dari “~ます (-masu)”)

< Perubahan Kata Kerja / 動詞(どうし)の変化(へんか) >

[食べる (taberu) / makan]
kata dasar : makan : 食べる (taberu)
bentuk sopan : makan : 食べます (tabe-masu)
negatif biasa : tidak makan : 食べない (tabe-nai)
negatif sopan : tidak makan : 食べません (tabe-masen)
lampau biasa : sudah makan : 食べた (tabe-ta)
lampau sopan : sudah makan : 食べました (tabe-mashita)
lampau negatif biasa : tidak makan : 食べなかった (tabe-nakatta)
lampau negatif sopan : tidak makan : 食べませんでした (tabe-masen-deshita)
kemampuan biasa : bisa makan : 食べられる (tabe-rareru)
kemampuan sopan : bisa makan : 食べられます (tabe-rare-masu)
negatif kemampuan biasa : tidak bisa makan : 食べられない (tabe-rare-nai)
negatif kemampuan sopan : tidak bisa makan : 食べられません (tabe-rare-masen)
keinginan biasa : mau makan : 食べたい (tabe-tai)
keinginan sopan : mau makan : 食べたいです (tabe-tai-desu)
keinginan negatif biasa : tidak mau makan : 食べたくない (tabe-taku-nai)
keinginan negatif sopan : tidak mau makan : 食べたくないです (tabe-taku-nai-desu) / 食べたくありません (tabe-taku-ari-masen)
ajakan biasa : mari kita makan : 食べよう (tabe-yoo)
ajakan sopan : mari kita makan : 食べましょう (tabe-mashoo)

[行く (iku) / pergi]
kata dasar : pergi : 行く (iku)
bentuk sopan : pergi : 行きます (iki-masu)
negatif biasa : tidak pergi : 行かない (ika-nai)
negatif sopan : tidak pergi : 行きません (iki-masen)
lampau biasa : sudah pergi : 行った (it-ta)
lampau sopan : sudah pergi : 行きました (iki-mashita)
lampau negatif biasa : tidak pergi : 行かなかった (ika-nakatta)
lampau negatif sopan : tidak pergi : 行きませんでした (iki-masen-deshita)
kemampuan biasa : bisa pergi : 行ける (ike-ru)
kemampuan sopan : bisa pergi : 行けます (ike-masu)
negatif kemampuan biasa : tidak bisa pergi : 行けない (ike-nai)
negatif kemampuan sopan : tidak bisa pergi : 行けません (ike-masen)
keinginan biasa : mau pergi : 行きたい (iki-tai)
keinginan sopan : mau pergi : 行きたいです (iki-tai-desu)
keinginan negatif biasa : tidak mau pergi : 行きたくない (iki-taku-nai)
keinginan negatif sopan : tidak mau pergi : 行きたくないです (iki-taku-nai-desu) / 行きたくありません (iki-taku-ari-masen)
ajakan biasa : mari kita pergi : 行こう (iko-o)
ajakan sopan : mari kita pergi : 行きましょう (iki-mashoo)

 

Bagaimana?
Banyak yang harus dipelajari, ya?
Saya sudah menambahkan daftar perubahan kata kerja.
Semoga ini akan membantu Anda untuk mamahami struktur perubahan kata kerja.

がんばりましょう。(Terus semangat!)

 

6.JAM BERAPA YA ?

みなさん、こんにちは。

Hari ini kita belajar cara menyebutkan waktu.
Apakah Anda sudah hafal bilangan angka dalam Bahasa Jepang?
Kalau belum, silakan buka pelajaran < 3. Tanggal dan Hari / 日(ひ)にちと曜日(ようび) > sekali lagi, dan usahakan untuk menghafalnya.

 

A. 今(いま)、何時(なんじ)ですか?
A. Ima, nan-ji desu-ka?
A. Jam berapa sekarang?

B. 3時(さんじ)10分(じゅっぷん)です。
B. San-ji jup-pun desu.
B. Jam 3:10.

A. では、会議(かいぎ)までもう少(すこ)し時間(じかん)がありますね。
A. Dewa, kaigi made moo sukoshi jikan ga ari-masu ne.
A. Kalau begitu, masih ada waktu sedikit sebelum rapat dimulai, ya!

B. そうですね。あと20分(にじゅっぷん)ありますから、コーヒーでも飲(の)みましょうか。
B. Soo desu ne. Ato ni-jup-pun ari-masu kara, koohii demo nomi-mashoo-ka.
B. Ya. Masih ada 20 menit lagi, jadi bagaimana kalau kita minum kopi dulu?

A. いいですね。今日(きょう)の会議(かいぎ)は、時間通(じかんどお)りに終わってほしいですね。
A. Ii desu ne. Kyoo no kaigi wa, jikan-doori ni owat-te-hoshii-desu ne.
A. Bagus juga. Mudah-mudahan rapat hari ini akan selesai pada waktu yang telah ditentukan.

B. そうですね。今日(きょう)は息子(むすこ)の誕生日(たんじょうび)なので、5時半(ごじはん)には帰(かえ)りたいです。
B. Soo desu ne. Kyoo wa musuko no tanjoobi nanode, go-ji-han niwa kaeri-tai-desu.
B. Setuju. Hari ini adalah hari ulang tahun anak laki-laki saya, jadi saya mau pulang paling lambat jam setengah 6.

A. そうですか。それは早(はや)く帰(かえ)らないといけませんね。
A. Soo desu-ka. Sore-wa hayaku kaera-nai-to ike-masen ne.
A. Oh begitu. Kalau begitu, harus cepat pulang ya!

 

< Kata-Kata dan Ungkapan / 単語と表現 >

今(いま) (ima) : sekarang
何時(なんじ)ですか? (nan-ji desu-ka?) : Jam berapa?
3時(さんじ)10分(じゅっぷん) (san-ji jup-pun) : jam 3:10
会議(かいぎ) (kaigi) : rapat
~まで (… made) : sampai …, sebelum … (mulai)
もう少(すこ)し (moo sukoshi) : sedikit lagi
時間(じかん) (jikan) : waktu
あります (ari-masu) : ada
そうですね (Soo desu ne) : ya, saya setuju
あと~ (ato …) : … lagi
20分(にじゅっぷん) (ni-jup-pun) : 20 menit
~から (… kara) : karena … (ditambahkan pada kata kerja)
コーヒー (koohii) : kopi (menggunakan Katakana karena kata ini berasal dari bahasa asing)
~でも (… demo) : (ditambahkan pada kata benda untuk menunjuk suatu pilihan)
飲(の)みましょうか (nomi-mashoo-ka) : bagaimana kalau kita minum (kata dasarnya “飲(の)む (nomu)” yang berarti “minum”, “~ましょうか (-mashoo-ka)” ditambahkan pada kata kerja untuk mengajak orang)
いいですね (ii desu ne) : baik, ide bagus (ungkapan untuk menyetujui ide orang dengan senang hati)
時間通(じかんどお)り (jikan-doori) : waktu tepat, waktu yang telah ditentukan
~に (… ni) : pada …
終わってほしいです (owat-te-hoshii-desu) : ingin (sesuatu) berakhir/selesai (kata dasarnya “終(お)わる (owaru)” yang berarti “selesai” atau “berakhir”, “~てほしい (-te-hoshii)” ditambahkan pada kata kerja untuk ungkapkan keinginan, “です (desu)” ditambahkan untuk membuat bentuk formal/sopan)
息子(むすこ) (musuko) : putra, anak laki-laki
誕生日(たんじょうび) (tanjoobi) : hari ulang tahun
~なので (… nanode) : karena … (ditambahkan pada kata benda)
5時半(ごじはん) (go-ji-han) : jam 5:30, jam setengah 6 (”~半 (-han)” berasal dari “半分 (hanbun)” yang berarti “separuh”)
~には (… niwa) : paling lambat … (ditambahkan pada kata-kata yang mengungkapkan waktu)
帰(かえ)りたいです (kaeri-tai-desu) : mau pulang (kata dasarnya “帰(かえ)る (kaeru)” yang berarti “pulang”, “~たい (-tai)” ditambahkan pada kata kerja untuk mengungkapkan keinginan, “です(desu)” ditambahkan untuk membuat bentuk formal/sopan)
それは (sore-wa) : kalau begitu (”それ (sore)” berarti “itu”, “~は (-wa)” adalah pertikel yang berarti “adalah …”)
早(はや)く (hayaku) : dengan cepat (kata keterangan, bentuk katasifatnya “早(はや)い (hayai)”)
帰(かえ)らないといけません (kaera-nai-to ike-masen) : harus pulang (kata dasarnya “帰(かえ)る (kaeru)”, “~ないとけません (-nai-to ike-masen)” ditambahkan pada kata kerja dan berarti “harus”, ini bisa diganti dengan “~なければいけません (-nakereba ike-masen)” atau “~なければなりません (-nakereba nari-masen)”)

< Cara Mengatakan Waktu / 時間(じかん)の言(い)い方(かた) >

jam 1 : 1時 (ichi-ji)
jam 2 : 2時 (ni-ji)
jam 3 : 3時 (san-ji)
jam 4 : 4時 (yo-ji)
jam 5 : 5時 (go-ji)
jam 6 : 6時 (roku-ji)
jam 7 : 7時 (shichi-ji)
jam 8 : 8時 (hachi-ji)
jam 9 : 9時 (ku-ji)
jam 10 : 10時 (juu-ji)
jam 11 : 11時 (juu-ichi-ji)
jam 12 : 12時 (juu-ni-ji)
jam berapa? : 何時? (nan-ji?)
berapa jam? : 何時間? (nan-jikan?)

1 menit : 1分 (ip-pun)
2 menit : 2分 (ni-fun)
3 menit : 3分 (san-pun)
4 menit : 4分 (yon-pun)
5 menit : 5分 (go-fun)
6 menit : 6分 (rop-pun)
7 menit : 7分 (nana-fun)
8 menit : 8分 (hap-pun)
9 menit : 9分 (kyuu-fun)
10 menit : 10分 (jup-pun)
11 menit : 11分 (juu-ip-pun)
12 menit : 12分 (juu-ni-fun)
13 menit : 13分 (juu-san-pun)
14 menit : 14分 (juu-yon-pun)
15 menit : 15分 (juu-go-fun)
16 menit : 16分 (juu-rop-pun)
17 menit : 17分 (juu-nana-fun)
18 menit : 18分 (juu-hap-pun)
19 menit : 19分 (juu-kyuu-fun)
20 menit : 20分 (ni-jup-pun)
24 menit : 24分 (ni-juu-yon-pun)
28 menit : 28分 (ni-juu-hap-pun)
30 menit : 30分 (san-jup-pun)
37 menit : 37分 (san-juu-nana-fun)
40 menit : 40分 (yon-jup-pun)
42 menit : 42分 (yon-juu-ni-fun)
46 menit : 46分 (yon-juu-rop-pun)
50 menit : 50分 (go-jup-pun)
55 menit : 55分 (go-juu-go-fun)
59 menit : 59分 (go-juu-kyuu-fun)
berapa menit? : 何分 (nan-pun?)

3:15 : 3時15分 (san-ji-juu-go-fun)
4:30 : 4時30分 (yo-ji-san-jup-pun)
jam setengah 10 : 9時半 (ku-ji-han)
jam 7 lewat 3 menit : 7時3分(過ぎ) (shich-ji-san-pun(-sugi))
* 「過ぎ」 (lewat) jarang digunakan. 「7時3分」 sudah cukup.
jam 11 kurang 5 menit : 11時5分前 (juu-ichi-ji-go-fun-mae)
lewat jam 6 : 6時過ぎ (roku-ji-sugi)
sebelum jam 1 : 1時前 (ichi-ji-mae)

* “○時 ” tetap dibaca “(○-ji)”, tetapi untuk angka yang memiliki beberapa cara penyebutan, ada cara baca khusus yang digunakan untuk menyebutkan jam. Misalnya 4 (shi/yon), untuk jam, kita mengggunakan “yo-ji” bukan “yon-ji”. Untuk 7 (shichi/nana), kita menggunakan “shichi-ji”, begitu juga untuk 9 (kyuu), menjadi “ku-ji” dan bukan “kyuu-ji”.

* Cara membaca “○分” berubah tergantung dari suara sebelum “分”.

 

Dalam bahasa Jepang, cara membaca angka berubah tergantung benda atau hal-hal yang kita hitung.
Ini agak sulit bagi orang asing, tetapi jika sudah tahu peraturan bilangannya, pasti tidak akan merasa kesulitan lagi.

Oke, sampai sini saja dulu.
Selamat belajar! (がんばりましょう !)

 

7.BELANJA

みなさん、がんばってますか?

Kali ini kita belajar percakapan saat berbelanja.
Orang Indonesia yang datang ke Jepang pasti suka berbelanja di toko-toko elektronik.
Mari kita belajar cara berbicara di toko-toko.
Roni datang ke toko elektronik untuk mencari komputer.

 

店員(てんいん) : いらっしゃいませ。何(なに)かお探(さが)しですか?
Ten-in : Irasshaimase. Nani-ka o-sagashi desu-ka?
Pelayan Toko : Halo! Ada yang bisa saya bantu?

ロニ : 日本語(にほんご)が使(つか)えるパソコンを探(さが)しているんですが…。
Roni : Nihongo ga tsuka-eru pasokon o sagashi-teiru-n-desu ga …
Roni : Saya mau cari komputer yang bisa pakai bahasa Jepang.

店員 : これなんか、よく売(う)れてますよ。
Ten-in : Kore nanka, yoku urete-masu yo.
Pelayan Toko : Yang ini terlaris.

ロニ : ちょっと高(たか)いですね。もっと安(やす)いのありますか?
Roni : Chotto takai desu ne. Motto yasui-no ari-masu-ka?
Roni : Agak mahal, ya! Apakah ada yang lebih murah?

店員 : こちらは、すごく安(やす)いですよ。韓国(かんこく)のメーカーですが、機能(きのう)は変(か)わりません。
Ten-in : Kochira wa sugoku yasui desu yo. Kankoku no meekaa desu-ga, kinoo wa kawari-masen.
Pelayan Toko : Kalau yang ini murah sekali. Mereknya Korea, tapi fungsinya tidak berbeda.

ロニ : これは、いくらですか?
Roni : Kore wa, ikura desu-ka?
Roni : Kalau ini berapa?

店員 : 98,000円(えん)です。
Ten-in : 98,000 (Kyuu-man-has-sen) en desu.
Pelayan Toko : 98,000 yen.

ロニ : じゃあ、これにします。
Roni : Jaa, kore ni shimasu.
Roni : Kalau gitu, saya beli ini aja.

店員 : ありがとうございます。
Ten-in : Arigatoo-gozaimasu.
Pelayan Toko : Terima kasih.

 

< Kata-Kata dan Ungkapan / 単語と表現 >

店員(てんいん) (ten-in) : pelayan toko
何(なに)か (nani-ka) : sesuatu
お探(さが)しですか? (o-sagashi desu-ka?) : apakah Anda cari? (”お (o)” adalah kata tambahan untuk membuat kata sopan, “探(さが)し (sagashi)” berasal dari “探(さが)す (sagasu)” yang berarti “mencari”, “ですか? (desu-ka?)” ditambah untuk bertanya)
何(なに)かお探(さが)しですか? (Nani-ka o-sagashi desu-ka?) : Ada yang bisa saya bantu? (ungkapan khusus di toko-toko)
日本語(にほんご) (nihongo) : bahasa Jepang
使(つか)える (tsuka-eru) : (yang) bisa dipakai (kata dasarnya “使(つか)う (tsukau)” yang berarti “pakai”, “-える (eru)” adalah kata tambahan yang berarti “bisa”)
パソコン (pasokon) : komputer (singkatan dari “パーソナル・コンピューター (personal computer)”)
~を (… o) : (partikel yang ditambah pada kata benda)
探(さが)しているんです (sagashi-teiru-n-desu) : sedang mencari (kata dasarnya “探(さが)す (sagasu)” yang berarti “mencari”, “-ている (-teiru)” adalah kata tambahan yang berarti “sedang”, “んです (-n-desu)” berasal dari “のです (-no-desu)”, ini ditambah pada kata kerja atau kata sifat untuk mengungkapkan suatu situasi/keadaan)
~が (… ga) : … dan, … tetapi (kata sambungan atau kata tambahan untuk membuat kalimat lembut)
これなんか (kore-nanka) : kalau yang ini (”これ (kore)” berarti “ini”, “-なんか (-nanka)” ditambah pada kata benda untuk mengusulkan sesuatu)
よく (yoku) : sering
売(う)れてます (urete-masu) : sedang terlaris (kata dasarnya “売(う)れる (ureru)” yang berarti “laris/laku”, “-ます (-masu)” berasal dari “-います (-imasu)” yang berarti “sedang …”)
~よ (… yo) : (kata tambahan untuk membuat kalimat lembut)
高(たか)い (takai) : mahal
もっと (motto) : lebih
安(やす)い (yasui) : murah
~の (-no) : yang … (ditambah pada kata sifat atau ungkapan keadaan)
ありますか? (ari-masu-ka?) : apakah ada …?
こちら (kochira) : ini (kata sopan dari “これ (kore)”)
すごく (sugoku) : sekali, sangat
韓国(かんこく) (kankoku) : Korea
メーカー (meekaa) : merek (dari “maker”)
機能(きのう) (kinoo) : fungsi
変(か)わりません (kawari-masen) : tidak berbeda (kata dasarnya “変(か)わる (kawaru)” yang berarti “berubah”, “-ません (-masen)” adalah kata tambahan yang berarti “tidak”)
これ (kore) : ini
いくら (ikura) : berapa
98,000円(えん) (98,000 (Kyuu-man-has-sen) en) : 98,000 yen (dalam bahasa Jepang, penggunaan koma (,) dan titik (.) terbalik dari bahasa Indonesia)
じゃあ (jaa) : kalau begitu (bentuk kolokial dari “では (dewa)”)
これにします (kore ni shimasu) : Saya mau ambil/beli/pilih ini.

 

Apakah Anda sudah mendapatkan tips dalam berbelanja?
Semoga percakapan ini berguna ketika Anda berbelanja.

Di dalam bahasa Jepang, ada beberapa tingkat untuk berbicara.
Ungkapannya berubah tergantung dari kepada siapa Anda berbicara.
Percakapan yang ada di atas adalah antara “pelayan toko” dan “tamu/pembeli”.
Ungkapannya dihafalkan dulu, dan nanti Anda bisa ganti kata-kata tergantung dari tujuannya.

Oke, terus semangat!

また来週!!

 

8.PENGULANGAN dan PENERAPAN I

みなさん、こんにちは。

Kita sudah belajar banyak percakapan dalam Bahasa Jepang.
Kami akan mencontohkan beberapa ungkapan dasar dengan contoh-contoh kalimat dan kosakata.

Contoh kalimat yang di bawahnya ada keterangan bab dalam tanda kurung ( ) adalah kalimat yang sudah kita pelajari dalam pelajaran sebelumnya.
Pelajari ulang pelajaran tersebut agar dapat menggunakan ungkapan-ungkapan tersebut dalam percakapan.
Anda juga bisa mengganti kata-katanya dan berlatih sendiri agar bisa menggunakannya dalam kalimat.

 

<< Struktur Kalimat Dasar / 基本文型(きほんぶんけい) >>

* A は B です。
* A wa B desu.
* A adalah B,

A (kata pokok/topik pembicaraan) : kata tunjuk, kata benda, nama diri/orang … dsb.
B (predikat) :  kata benda, nama diri/orang, kata tunjuk, kata sifat … dsb.

Partikel “wa” ditulis dengan Hiragana “は”, bukan “わ”.
Dalam Bahasa Jepang, topik pembicaraan sering dihilangkan jika orang yang kita ajak bicara dapat mengerti kata topik pembicaraannya berdasarkan situasi.

< Contoh Kalimat / 例文(れいぶん) >

(今日は)9月(くがつ)28日(にじゅうはちにち)です。
(Kyoo wa) ku-gatsu niju-go-nichi desu.
(Hari ini) tanggal 25 September.
(3. Tanggal dan Hari / 日(ひ)にちと曜日(ようび))

(今日は)金曜日(きんようび)です。
(Kyoo wa) kin-yobi desu.
(Hari ini) hari Jumat.
(3. Tanggal dan Hari / 日(ひ)にちと曜日(ようび))

(私は)(サクラデンキの)山田です。
(Watashi wa) (Sakura Denki no) Yamada desu.
(Saya) Yamada (dari Sakura Elektronik).
(4. Bertemu dengan Seseorang untuk Pertama Kalinya / はじめての人に会う)

(私は)エコです。
(Watashi wa) Eko desu.
(Saya) Eko.
(4. Bertemu dengan Seseorang untuk Pertama Kalinya / はじめての人に会う)

(今は)3時(さんじ)10分(じゅっぷん)です。
(Ima wa) san-ji jup-pun desu.
(Sekarang) jam 3:10.
(6. Jam berapa? / 何時ですか?)

(それは)ちょっと高(たか)いです(ね)。
(Sore wa) chotto takai desu (ne).
(Itu) agak mahal, (ya)!
(7. Belanja / 買い物)

こちらは、すごく安(やす)いです(よ)。
Kochira wa sugoku yasui desu (yo).
(Kalau) yang ini murah sekali.
(7. Belanja / 買い物)

(これは)韓国(かんこく)のメーカーです(が)、…
(Kore wa) kankoku no meekaa desu(-ga), …
(Yang ini) merek(nya) Korea, …
(7. Belanja / 買い物)

(これは)98,000円(えん)です。
(Kore wa) 98,000 (Kyuu-man-has-sen) en desu.
(Yang ini) 98,000 yen.
(7. Belanja / 買い物)

あれは学校(がっこう)です。
Are wa gakkoo desu.
Itu sekolah.

お手洗(てあら)いはあちらです。
O-tearai wa achira desu.
Kamar mandi ada di sana.

ここは日本(にほん)です。
Koko wa nihon desu.
Tempat ini adalah Jepang.

天ぷらは日本食です。
Tempura wa nihon-shoku desu.
Tempura adalah masakan Jepang.

 

<< Struktur Kalimat Dasar / 基本文型(きほんぶんけい) >>

* A は B ですか?
* A wa B desu-ka?
* Apakah A B?

A (kata pokok/topik pembicaraan) : kata tunjuk, kata benda, nama diri/orang,  … dsb.
B (predikat) :  kata benda, nama diri/orang, kata tunjuk, kata sifat, kata tanya …dsb.

Partikel “wa” ditulis dengan Hiragana “は”, bukan “わ”.
Dalam Bahasa Jepang, topik pembicaraan sering dihilangkan jika orang yang kita ajak bicara dapat mengerti topik pembicaraannya berdcasarkan situasi.

< Contoh Kalimat / 例文(れいぶん) >

今日(きょう)は何日(なんにち)ですか?
Kyo wa nan-nichi desu-ka?
Hari ini tanggal berapa?
(3. Tanggal dan Hari / 日(ひ)にちと曜日(ようび))

(今日は)何曜日(なんようび)ですか?
(Kyoo wa) nan-yobi desu-ka?
(Hari ini) hari apa?
(3. Tanggal dan Hari / 日(ひ)にちと曜日(ようび))

(あなたは)エコさんですか?
(Anata wa) Eko-san desu-ka?
(Apakah Anda) Pak Eko?
(4. Bertemu dengan Seseorang untuk Pertama Kalinya / はじめての人に会う)

(それは)生(なま)ですか?
(Sore wa) nama desu-ka?
Mentah ya? (Apakah itu mentah?)
(5. Makan / 食べる)

今(いま)(は)、何時(なんじ)ですか?
Ima (wa), nan-ji desu-ka?
Jam berapa sekarang?
(6. Jam berapa? / 何時ですか?)

これは、いくらですか?
Kore wa, ikura desu-ka?
(Kalau) ini berapa?
(7. Belanja / 買い物)

それは何(なん)ですか?
Sore wa nan desu-ka?
Itu apa?

ここはどこですか?
Koko wa doko desu-ka?
Dimana inj? (Tempat ini mana?)

彼(かれ)は日本人(にほんじん)ですか?
Kare wa nihon-jin desu-ka?
Apakah dia orang Jepang?

駅(えき)はどちらですか?
Eki wa dochira desu-ka?
Dimanakah stasiun? (Stasiun ada di mana?)

 

<< Kosakata / 語彙(ごい) >>

< Kata Tunjuk / 指示代名詞(しじだいめいし) >
* Sejenis kata tunjuk disebut “こそあど言葉 (Ko-So-A-Do Kotoba)” yang diambil dari huruf pertama kata-kata tunjuk/penyebutan.
* “こそあど言葉 (Ko-So-A-Do Kotoba)” masih ada lagi, tetapi kami baru menunjukkan sebatas ini saja.

< Kata Tunjuk untuk Menunjukkan Kata Benda / 名詞(めいし)を指(さ)す言葉(ことば) >
これ (kore) : yang ini (yang ada di depan orang)
それ (sore) : yang itu (yang ada di tempat agak jauh tetapi tidak terlalu jauh)
あれ (are) : yang itu (yang ada di tempat jauh)
どれ (dore) : yang mana

< Kata Tunjuk untuk Menunjukkan Tempat / 場所(ぱしょ)を指(さ)す言葉(ことば) >
ここ (koko) : sini (tempat di depan orang)
そこ (soko) : situ (tempat agak jauh tetapi tidak terlalu jauh)
あそこ (asoko) : sana (tempat jauh)
どこ (doko) : mana

< Kata Tunjuk untuk Menunjukkan Kata Benda atau Tempat – Bentuk Sopan / 名詞(めいし)や場所(ぱしょ)を指(さ)す言葉(ことば) – 丁寧(ていねい)な言(い)い方(かた) >
こちら (kochira) : yang ini (yang ada di depan orang), sini (tempat di depan orang)
そちら (sochira) : yang itu (yang ada di tempat agak jauh tetapi tidak terlalu jauh), situ (tempat agak jauh tetapi tidak terlalu jauh)
あちら (achira) : yang itu (yang ada di tempat jauh), sana (tempat jauh)
どちら (dochira) : yang mana, mana

< Kata Tanya / 疑問詞(ぎもんし) >
* Kata pertanyaan masih ada lagi, tetapi kami baru menunjukkansebatas ini saja.

何(なに) (nani) : apa
誰(だれ) (dare) : siapa
いつ (itsu) : kapan
どこ (doko) ; mana
いくつ (ikutsu) : berapa (biji)
いくら (ikura) : berapa (banyak)

* “何(なに)” bisa digabung dengan kata-kata lain untuk membuat kata tanya lain, seperti “何日(なんにち)”, “何時(なんじ)”, “何曜日(なんようび), 何人(なにじん(orang negara mana)/なんにん(berapa orang)) … dan lain-lain. Cara membaca Kanji “何(なに)” berubah tergantung dari suara berikutnya.

< Kata Ganti Orang / 人称代名詞(にんしょうだいめいし) >
* Dalam Bahasa Jepang, orang kedua sering dihilangkan jika orang yang kita ajak bicara mengerti situasinya.

< Orang Pertama / 一人称(いちにんしょう) >
私(わたし/わたくし) : saya (yang paling umum, bacaan “watakushi” digunakan untuk mengungkapkan penghormatan dengan merendahkan diri, ini sering digunakan di dalam situasi bisnis)
僕(ぼく) : aku (ini digunakan oleh anak laki-laki atau laki-laki muda hanya kepada teman saja, jangan digunakan di tempat/situasi resmi)
俺(おれ) : aku, gua/gue (agak kasar, hanya digunakan oleh laki-laki saja, di antara teman-teman, sebaiknya tidak digunakan)
私(わたし/わたくし)たち : kita, kami (bentuk jamak dari “私(わたし/わたくし)”)
僕(ぼく)たち : kita, kami (bentuk jamak dari “僕(ぼく)”)
俺(おれ)たち : kita, kami (bentuk jamak dari “俺(おれ)”)
僕(ぽく)ら : kita, kami (bentuk jamak dari “僕(ぼく)”)
俺(おれ)ら : kita, kami (bentuk jamak dari “俺(おれ)”)
我々(われわれ) : kita, kami (bentuk jamak dari “我(われ)” yang sering ditemukan di dalam sastra, ini digunakan di dalam surat-surat sumpah dan sebagainya)
私(わたくし)ども : kita, kami (bentuk jamak/sopan dari “私(わたし/わたくし)”, ini digunakan untuk mengungkapkan penghormatan dengan merendahkan diri, ini sering digunakan di dalam situasi bisnis)

< Orang Kedua / 二人称(ににんしょう) >
あなた(貴方/貴女) : Anda (biasanya ditulis dengan Hiragana, tetapi bisa diganti dengan Kanji di dalam surat menyurat, “貴方” untuk laki-laki, “貴女” untuk perempuan, kata “あなた” jarang digunakan di dalam percakapan karena kesannya kurang sopan, biasanya kita panggil orang dengan namanya dan sebutan kehormatan (referensi “Sebutan Penghormatan”)
君(きみ) : kamu, kau, engkau (hanya digunakan oleh laki-laki untuk memanggil orang yang lebih muda atau orang yang statusnya lebih rendah, sebaiknya tidak digunakan)
お前(おまえ) : kau, lu (kasar sekali, jangan digunakan)
みなさん : Anda sekalian (sebutan umum di dalam pidato dan sebagainya)
皆様(みなさま) : Anda sekalian (bentuk sopan dari “みなさん”)
あなたがた : Anda sekalian (bentuk jamak dari “あなた(貴方/貴女)”)
あなたたち : Anda sekalian (bentuk jamak dari “あなた(貴方/貴女)”, kesannya agak sombong, sebaiknya tidak digunakan)
君たち(きみたち) : (bentuk jamak dari “君(きみ)”, kesannya sombong, sebaiknya tidak digunakan)
お前(まえ)たち : (bentuk jamak dari “お前(おまえ)”, kasar sekali, jangan digunakan, kadang-kadang digunakan oleh guru laki-laki kepada muridnya, perempuan tidak pernah pakai ini)
お前(まえ)ら :  (bentuk jamak dari “お前(おまえ)”, kasar sekali, jangan digunakan)

< Orang Ketiga / 三人称(さんにんしょう) >
彼(かれ) : dia, ia (untuk menunjukkan laki-laki)
彼女(かのじょ) : dia, ia (untuk menunjukkan perempuan)
彼(かれ)ら : mereka (bentuk jamak dari “彼(かれ)”)
彼女(かのじょ)たち : mereka (bentuk jamak dari “彼女(かのじょ)”)
彼女(かのじょ)ら : mereka (bentuk jamak dari “彼女(かのじょ)”)

< Sebutan Penghormatan / 敬称(けいしょう) >
* Sebutan penghormatan ditambahkan setelah nama orang untuk memanggilnya.

さん : yang paling umum, bisa ditambahkan setelah nama pertama maupun nama keluarga
ちゃん : ini digunakan untuk memanggil perempuan atau anak saja, biasanya ditambahkan setelah nama pertama, bisa digunakan di antara teman atau kepada anak-anak saja
君(くん) : ini digunakan hanya untuk memanggil pemuda atau anak laki-laki saja
様(さま) : bentuk penghormatan dari “さん”, biasanya digunakan dalam surat atau di dalam bisnis untuk memanggil langganan saja, ini harus ditambah setelah nama orang untuk alamat surat

< Kata-Kata Lain (Kata Benda) / 他(ほか)の単語(たんご) (名詞(めいし)) >

学校(がっこう) (gakkoo) : sekolah
お手洗(てあら)い (o-tearai) : kamar mandi, WC (”お (o)” ditambahuntuk membuat kata sopan)
日本(にほん) (nihon) : Jepang
日本人(にほんじん) (nihon-jin) : orang Jepang
駅(えき) (eki) : stasiun
Sepertinya sampai di sini dulu.
Bahasa Jepang adalah salah satu bahasa yang paling sulit dipelajari, karena ada banyak perubahan dan variasi kata.

Kita belajar dari struktur kalimat yang dasar dulu, sambil membiasakan pemakaiannya dalam percakapan yang natural.
Kata benda dan kata-kata yang di atas tidak ada perubahan, sehingga Anda bisa menggunakannya dengan mengganti “A” atau “B” dalam contoh kalimat.

がんばりましょう。
また来週!!

 

9.PERUBAHAN KATA KERJA I

こんにちは。

Kami telah merencanakan untuk melanjutkan “Pengulangan dan Penerapan”, tetapi sepertinya kita harus mempelajari kata kerja dulu.

Hal yang paling sulit bagi pembelajar bahasa Jepang adalah perubahan kata-kata.
Untuk hari ini, kita mulai dari perubahan kata kerja yang dasar dulu.

Kami menunjukkan beberapa kata kerja untuk dipelajari perubahannya.

Silakan mencoba!!

 

<< Kosakata / 語彙(ごい) >>

< Kata Kerja (Bentuk Dasar) >

~する (suru) : melakukan … (ini ditambahkan setelah kata benda yang bermakna kata kerja dan merupakan kata kerja)

ある (aru) : ada (barang) (ini juga bisa ditambahkan setelah kata kerja yang berbentuk “-te” dan merupakan kata kerja berbentuk “-te-aru” untuk mendeskripsikan keadaan “telah dilakukan …”)

いる (iru) : ada (orang) (ini juga bisa ditambahkan setelah kata kerja yang berbentuk “-te” dan merupakan kata kerja berbentuk “-te-iru” untuk bermakna “sedang melakukan …”)

行(い)く (iku) : pergi
来(く)る (kuru) : datang
帰(かえ)る (kaeru) : pulang
食(た)べる (taberu) : makan
飲(の)む (nomu) : minum
見(み)る (miru) : lihat
書(か)く (kaku) : tulis
読(よ)む (yomu) : baca
話(はな)す (hanasu) : bicara
聞(き)く (kiku) : dengar
使(つか)う (tsukau) : pakai
売(う)る (uru) : jual
買(か)う (kau) : beli
立(た)つ (tatsu) : berdiri
座(すわ)る (suwaru) : duduk
起(お)きる (okiru) : bangun
寝(ね)る (neru) : tidur
会(あ)う (au) : bertemu
待(ま)つ (matsu) : tunggu
探(さが)す (sagasu) : cari
持(も)つ (motsu) : punya

Bentuk dasar kata kerja biasanya berakhir dengan golongan vokal “う (u)”, yaitu “う段(だん) (u-dan)” yang kita sudah pelajari dalam bab < 1. Huruf / 文字 (もじ) >.
Jika mencari kata kerja di kamus, cari dari bentuk dasar ini.

< Kata Kerja (Bentuk Sopan) >

~します (shi-masu) : melakukan … (ini ditambahkan setelah kata benda yang bermakna kata kerja dan merupakan kata kerja berbentuk sopan)

あります (ari-masu) : ada (barang) (ini juga bisa ditambahkan setelah kata kerja yang berbentuk “-te” dan merupakan kata kerja berbentuk “-te-arimasu” untuk mendeskripsikan keadaan “telah dilakukan …”)

います (i-masu) : ada (orang) (ini juga bisa ditambahkan setelah kata kerja yang berbentuk “-te” dan merupakan kata kerja berbentuk “-te-imasu” untuk bermakna “sedang melakukan …”)

行(い)きます (iki-masu) : pergi
来(き)ます (ki-masu) : datang
帰(かえ)ります (kaeri-masu) : pulang
食(た)べます (tabe-masu) : makan
飲(の)みます (nomi-masu) : minum
見(み)ます (mi-masu) : lihat
書(か)きます (kaki-masu) : tulis
読(よ)みます (yomi-masu) : baca
話(はな)します (hanashi-masu) : bicara
聞(き)きます (kiki-masu) : dengar
使(つか)います (tsukai-masu) : pakai
売(う)ります (uri-masu) : jual
買(か)います (kai-masu) : beli
立(た)ちます (tachi-masu) : berdiri
座(すわ)ります (suwari-masu) : duduk
起(お)きます (oki-masu) : bangun
寝(ね)ます (ne-masu) : tidur
会(あ)います (ai-masu) : bertemu
待(ま)ちます (machi-masu) : tunggu
探(さが)します (sagashi-masu) : cari
持(も)ちます (mochi-masu) : punya

Kebanyakan kata kerja bisa dibuat bentuk sopan dengan mengganti vokal “う (u)” yang terakhir dengan vokal “い (i)” dan menambahkan “ます (masu)” setelahnya, tetapi ada beberapa kekecualian juga.

* Akhiran “る (ru)” dihilangkan dan langsung menambahkan “ます  (masu)”.
いる (iru) – います (i-masu)
見(み)る (miru) – 見(み)ます (mi-masu)
起(お)きる (okiru) – 起(お)きます (oki-masu)
食(た)べる (taberu) – 食(た)べます (tabe-masu)
寝(ね)る (neru) – 寝(ね)ます (ne-masu)

* Mengganti vokal awal kata kerja dengan vokal “い (i)” dan menambahkan “ます (masu)” setelah itu.
~する (suru) – ~します (shi-masu)
来(く)る (kuru) – 来(き)ます (ki-masu)

< Kata Kerja (Bentuk Negatif/Dasar) >

~しない (shi-nai) : tidak melakukan … (ini ditambahkan setelah kata benda yang bermakna kata kerja dan merupakan kata kerja berbentuk negatif)

ない (nai) : tidak ada (barang) (ini merupakan dasar kata kerja yang berbentuk negatif, ini juga bisa ditambahkan setelah kata kerja yang berbentuk “-te” dan merupakan kata kerja berbentuk “-te-nai” untuk mendeskripsikan keadaan “belum melakukan …”)

いない (i-nai) : tidak ada (orang) (ini juga bisa ditambahkan setelah kata kerja yang berbentuk “-te” dan merupakan kata deskripsi yang berbentuk “-te-inai” untuk bermakna “belum melakukan …” atau “sedang tidak melakukan …”)

行(い)かない (ika-nai) : tidak pergi
来(こ)ない (ko-nai) : tidak datang
帰(かえ)らない (kaera-nai) : tidak pulang
食(た)べない (tabe-nai) : tidak makan
飲(の)まない (noma-nai) : tidak minum
見(み)ない (mi-nai) : tidak lihat
書(か)かない (kaka-nai) : tidak tulis
読(よ)まない (yoma-nai) : tidak baca
話(はな)さない (hanasa-nai) : tidak bicara
聞(き)かない (kika-nai) : tidak dengar
使(つか)わない (tsukawa-nai) : tidak pakai
売(う)らない (ura-nai) : tidak jual
買(か)わない (kawa-nai) : tidak beli
立(た)たない (tata-nai) : tidak berdiri
座(すわ)らない (suwara-nai) : tidak duduk
起(お)きない (oki-nai) : tidak bangun
寝(ね)ない (ne-nai) : tidak tidur
会(あ)わない (awa-nai) : tidak bertemu
待(ま)たない (mata-nai) : tidak tunggu
探(さが)さない (sagasa-nai) : tidak cari
持(も)たない (mota-nai) : tidak punya

Kebanyakan kata kerja bisa dibuat bentuk negatif dengan mengganti vokal “う (u)” yang terakhir dengan vokal “あ (a)” dan menambahkan “ない (nai)” setelahnya, tetapi ada beberapa kekecualian juga.

* Akhiran “る (ru)” dihilangkan dan langsung menambahkan “ない (nai)”.
いる (iru) – いない (i-nai)
見(み)る (miru) – 見(み)ない (mi-nai)
起(お)きる (okiru) – 起(お)きない (oki-nai)
食(た)べる (taberu) -食(た)べない (tabe-nai)
寝(ね)る (neru) – 寝(ね)ない (ne-nai)

* Mengganti vokal awal kata kerja dengan vokal “い (i)” atau “お (o)” dan menambahkan “ない (nai)” setelahnya.
~する (suru) – ~しない (shi-nai)
来(く)る (kuru) – 来(こ)ない (ko-nai)

< Kata Kerja (Bentuk Negatif/Sopan) >

~しません (shi-masen) : tidak melakukan … (ini ditambahkan setelah kata benda yang bermakna kata kerja dan merupakan kata kerja berbentuk negatif/sopan)

ありません (ari-masen) : tidak ada (barang) (bagian “ません (masen)” merupakan dasar kata kerja yang berbentuk negatif/sopan)

いません (i-masen) : tidak ada (orang) (ini juga bisa ditambahkan setelah kata kerja yang berbentuk “-te” dan merupakan kata deskripsi yang berbentuk “-te-imasen” untuk bermakna “belum melakukan …” atau “sedang tidak melakukan …”)

行(い)きません (iki-masen) : tidak pergi
来(き)ません (ki-masen) : tidak datang
帰(かえ)りません (kaeri-masen) : tidak pulang
食(た)べません (tabe-masen) : tidak makan
飲(の)みません (nomi-masen) : tidak minum
見(み)ません (mi-masen) : tidak lihat
書(か)きません (kaki-masen) : tidak tulis
読(よ)みません (yomi-masen) : tidak baca
話(はな)しません (hanashi-masen) : tidak bicara
聞(き)きません (kiki-masen) : tidak dengar
使(つか)いません (tsukai-masen) : tidak pakai
売(う)りません (uri-masen) : tidak jual
買(か)いません (kai-masen) : tidak beli
立(た)ちません (tachi-masen) : tidak berdiri
座(すわ)りません (suwari-masen) : tidak duduk
起(お)きません (oki-masen) : tidak bangun
寝(ね)ません (ne-masen) : tidak tidur
会(あ)いません (ai-masen) : tidak bertemu
待(ま)ちません (machi-masen) : tidak tunggu
探(さが)しません (sagashi-masen) : tidak cari
持(も)ちません (mochi-masen) : tidak punya

Kebanyakan kata kerja bisa dibuat bentuk negatif/sopan dengan mengganti vokal “う (u)” yang terakhir dengan vokal “い (i)” dan menambahkan “ません (masen)” setelahnya, tetapi ada beberapa kekecualian juga.

* Akhiran “る (ru)” dihilangkan dan langsung menambahkan “ません (masen)”.
いる (iru) – いません (i-masen)
見(み)る (miru) – 見(み)ません (mi-masen)
起(お)きる (okiru) – 起(お)きません (oki-masen)
食(た)べる (taberu) – 食(た)べません (tabe-masen)
寝(ね)る (neru) – 寝(ね)ません (ne-masen)

* Mengganti vokal awal kata kerja dengan vokal “い (i)” dan menambahkan “ません (masen)” setelahnya.
~する (suru) – ~しません (shi-masen)
来(く)る (kuru) – 来(き)ません (ki-masen)

 

Perubahan kata kerja masih ada banyak lagi, tetapi sepertinya sudah cukup untuk hari ini.

Kita harus belajar partikel dulu untuk membuat kalimat.
Lain kali kami akan menunjukkannya.

Hafalkan dulu kosakata di atas agar nanti bisa digunakan untuk mempelajari perubahan lainnya dan membuat kalimat dengan kata-kata tersebut.

Selamat belajar!
がんばりましょう!!

 

10.PARTIKEL dan OBYEK I

こんにちは。

Kali ini kita akan mempelajari beberapa partikel (助詞(じょし)) yang diperlukan untuk membuat kalimat dengan obyek.
Obyek (目的語(もくてきご)) biasanya kata benda, kata kerja yang dibendakan dan sebagainya.

Dalam bahasa Jepang, obyek dan partikel penanda berada sebelum kata kerja.
Urutannya adalah “obyek – partikel – kata kerja”.

Kami akan memberi beberapa contoh penggunaannya dengan kata kerja yang sudah kita pelajari, sehingga Anda akan mengerti arti kata benda juga dari contoh penggunaannya.

Contoh-contoh di bawah ini menggunakan kata kerja yang berbentuk dasar.  Anda juga mengubah bentuk kata kerja sesuai dengan tujuan Anda sambil referensi perubahan kata kerja yang sudah kita pelajari.

 

<< Partikel / 助詞(じょし) >>

< を(o) > : ditambah setelah obyek untuk menunjukkannya

< Contoh Penggunaan >

パンを食(た)べる (pan o taberu)
makan roti

コーヒーを飲(の)む (koohii o nomu)
minum kopi

テレビを見(み)る (terebi o miru)
menonton TV

日記(にっき)を書(か)く (nikki o kaku)
menulis catatan harian

本(ほん)を読(よ)む (hon o yomu)
membaca buku

日本語(にほんご)を話(はな)す (nihon-go o hanasu)
berbicara bahasa Jepang

話(はなし)を聞(き)く (hanashi o kiku)
mendengar cerita

パソコンを使(つか)う (pasokon o tsukau)
memakai komputer

ジュースを売(う)る (juusu o uru)
menjual jus

たばこを買(か)う (tabako o kau)
membeli rokok

席(せき)を立(た)つ (seki o tatsu)
berdiri dari tempat duduk

バスを待(ま)つ (basu o matsu)
menunggu bis

店を探(さが)す (mise o sagasu)
mencari toko

かばんを持(も)つ (kaban o motsu)
membawa tas

< へ(e) > : ditambah setelah penyebutan tempat/arah untuk menunjukkannya (”ke” dalam bahasa Indonesia)
* Hiragana “へ(he)” digunakan untuk menulis partikel, tetapi cara membacanya “e”.

< Contoh Penggunaan >

学校(がっこう)へ行(い)く (gakkoo e iku)
pergi ke sekolah

家(いえ)へ来(く)る (ie e kuru)
datang ke rumah

日本(にほん)へ帰(かえ)る (nihon e kaeru)
pulang ke Jepang

< から(kara) > : ditambah setelah penyebutan tempat/arah/waktu untuk menunjukkannya (”dari/mulai” dalam bahasa Indonesia)

< Contoh Penggunaan >

ここから行(い)く (koko kara iku)
pergi dari sini

アメリカから来(く)る (amerika kara kuru)
datang dari Amerika

東京(とうきょう)から帰(かえ)る (tookyoo kara kaeru)
pulang dari Tokyo

今(いま)から食(た)べる (ima kara taberu)
makan mulai sekarang

続(つづ)きから見(み)る (tsuzuki kara miru)
melihat dari lanjutan

母(はは)から聞(き)く (haha kara kiku)
mendengar dari ibu

途中(とちゅう)から使(つか)う (tochuu kara tsukau)
memakai dari pertengahan

3時(じ)から待(ま)つ (san-ji kara matsu)
menunggu dari jam 3

< まで(made) > : ditambah setelah penyebutan tempat/arah/waktu untuk menunjukkannya (”sampai/ke” dalam bahasa Indonesia)

< Contoh Penggunaan >

そこまで行(い)く (soko made iku)
pergi sampai/ke situ

大阪(おおさか)まで来(く)る (oosaka made kuru)
datang sampai/ke Osaka

近(ちか)くまで帰(かえ)る (chikaku made kaeru)
pulang sampai/ke tempat dekat

朝(あさ)まで話(はな)す (asa made hanasu)
berbicara sampai pagi

昼(ひる)まで寝(ね)る (hiru mede neru)
tidur sampai siang

11時(じ)まで待(ま)つ (juu-ichi-ji made matsu)
menunggu sampai jam 11

< に(ni) > : ditambah setelah penyebutan tempat/arah/waktu/orang untuk menunjukkannya (”di/pada/ke” dalam bahasa Indonesia)

< Contoh Penggunaan >

水曜日(すいようび)に行(い)く (sui-yoobi ni iku)
pergi pada hari Rabu

会社(かいしゃ)に来(く)る (kaisha ni kuru)
datang ke kantor

5時(じ)に帰(かえ)る (go-ji ni kaeru)
pulang jam 5

夜中(よなか)に食(た)べる (yonaka ni taberu)
makan pada tengah malam

ノートに書(か)く (nooto ni kaku)
menulis di buku tulis

彼(かれ)に話(はな)す (kare ni hanasu)
berbicara kepadanya

広場(ひろば)に立(た)つ (hiroba ni tatsu)
berdiri di lapangan

いすに座(すわ)る (isu ni suwaru)
duduk di kursi

7時(じ)に起(お)きる (shichi-ji ni okiru)
bangun jam 7

10時(じ)に寝(ね)る (juu-ji ni neru)
tidur jam 10

友(とも)だちに会(あ)う (tomodachi ni au)
bertemu dengan teman

3時(じ)に待(ま)つ (san-ji ni matsu)
menunggu pada jam 3

手に持(も)つ (te ni motsu)
membawa pada tangan

< で(de) > : ditambah setelah penyebutan tempat/arah/alat untuk menunjukkan tempat yang sesuatu dilakukan atau peralatan yang digunakan untuk melakukan sesuatu (”di/dengan” dalam bahasa Indonesia)

< Contoh Penggunaan >

箸(はし)で食(た)べる (hashi de taberu)
makan dengan memakai sumpit

ストローで飲(の)む (sutoroo de nomu)
minum dengan memakai sedotan

日本語(にほんご)で書(か)く (nihon-go de kaku)
menulis dalam bahasa Jepang

外(そと)で話(はな)す (soto de hanasu)
berbicara di luar

台所(だいどころ)で使(つか)う (daidokoro de tsukau)
memakai di dapur

市場(いちば)で売(う)る (ichiba de uru)
menjual di pasar

スーパーで買(か)う (suupaa de kau)
membeli di toko swalayan

ベッドで寝(ね)る (beddo de neru)
tidur di tempat tidur

駅(えき)で会(あ)う (eki de au)
bertemu di stasiun

喫茶店(きっさてん)で待(ま)つ (kissa-ten de matsu)
menunggu di kafe

インターネットで探(さが)す (intaanetto de sagasu)
mencari di internet

右手(みぎて)で持(も)つ (migi-te de motsu)
membawa dengan tangan kanan

 

Bagaimana latihannya?

Coba hafalkan partikel-partikel yang sesuai dengan kata kerja dan obyek.
Anda akan bisa membuat berbagai kalimat dengan susunan “subyek – partikel (は) – obyek – partikel – perubahan kata kerja”, juga bisa membuat kalimat yang lebih kompleks dengan beberapa “partikel + obyek”.

Terus semangat, ya!

また来週!!

 

11.PERUBAHAN KATA KERJA II

こんにちは。

Mulai saat ini penulisan hari akan disingkat.
Sudah hafal kata “hari” (yobi), kan?
Di dalam tulisan Jepang, hari setelah tanggal sering ditulis dalam bentuk singkat.

Kali ini kita akan mempelajari perubahan kata kerja lagi dengan kata-kata yang sudah kita pelajari.

 

<< Kosakata / 語彙(ごい) >>

< Kata Kerja (Bentuk Biasa/Lampau) >

* Contoh-contoh ditulis dengan urutan
“Kata Dasar : Bentuk Biasa/Lampau : arti kata”

~する (suru) : ~した (shita) : melakukan …
ある (aru) : あった (atta) : ada (barang)
いる (iru) : いた (ita) : ada (orang)
行(い)く (iku) : 行(い)った (itta) : pergi
来(く)る (kuru) : 来(き)た (kita) : datang
帰(かえ)る (kaeru) : 帰(かえ)った (kaetta) : pulang
食(た)べる (taberu) : 食(た)べた (tabeta) : makan
飲(の)む (nomu) : 飲(の)んだ (nonda) : minum
見(み)る (miru) : 見(み)た (mita) : lihat
書(か)く (kaku) : 書(か)いた (kaita) : tulis
読(よ)む (yomu) : 読(よ)んだ (yonda) : baca
話(はな)す (hanasu) : 話(はな)した (hanashita) : bicara
聞(き)く (kiku) : 聞(き)いた (kiita) : dengar
使(つか)う (tsukau) : 使(つか)った (tsukatta) : pakai
売(う)る (uru) : 売(う)った (utta) : jual
買(か)う (kau) : 買(か)った (katta) : beli
立(た)つ (tatsu) : 立(た)った (tatta) : berdiri
座(すわ)る (suwaru) : 座(すわ)った (suwatta) : duduk
起(お)きる (okiru) : 起(お)きた (okita) : bangun
寝(ね)る (neru) : 寝(ね)た (neta) : tidur
会(あ)う (au) : 会(あ)った (atta) : bertemu
待(ま)つ (matsu) : 待(ま)った (matta) : tunggu
探(さが)す (sagasu) : 探(さが)した (sagashita) : cari
持(も)つ (motsu) : 持(も)った (motta) : punya

Kebanyakan kata kerja bisa dibuat bentuk biasa/lampau dari bentuk dasar/biasa, dengan mengganti huruf golongan vokal “う (u)” (”う段(だん) (u-dan)”) yang terakhir dengan “った (tta)”, tetapi ada beberapa kekecualian juga.

* Mengganti akhiran “む (mu)” atau “ぶ (bu)” dengan “んだ (nda)”.

飲(の)む (nomu) – 飲(の)んだ (nonda)
読(よ)む (yomu) – 読(よ)んだ (yonda)

* Mengganti akhiran “く (ku)” dengan “いた (ita)”.

書(か)く (kaku) – 書(か)いた (kaita)
聞(き)く (kiku) – 聞(き)いた (kiita)

* Mengganti akhiran “す (su)” dengan “した (shita)”.

話(はな)す (hanasu) – 話(はな)した (hanashita)
探(さが)す (sagasu) – 探(さが)した (sagashita)

* Mengganti akhiran “る (ru)” dengan “た (ta)”.

いる (iru) – いた (ita)
見(み)る (miru) – 見(み)た (mita)
起(お)きる (okiru) – 起(お)きた (okita)
食(た)べる (taberu) – 食(た)べた (tabeta)
寝(ね)る (neru) – 寝(ね)た (neta)

* Mengganti vokal awal kata kerja dengan vokal “い (i)” dan menambahkan “た (ta)” setelahnya.

~する (suru) – ~した (shita)
来(く)る (kuru) – 来(き)た (kita)

< Kata Kerja (Bentuk Sopan/Lampau) >

* Contoh-contoh ditulis dengan urutan
“Bentuk Sopan : Bentuk Sopan/Lampau : arti kata”

~します (shi-masu) : ~しました (shi-mashita) : melakukan …
あります (ari-masu) : ありました (ari-mashita) : ada (barang)
います (i-masu) : いました (i-mashita) : ada (orang)
行(い)きます (iki-masu) : 行(い)きました (iki-mashita) : pergi
来(き)ます (ki-masu) : 来(き)ました (ki-mashita) : datang
帰(かえ)ります (kaeri-masu) : 帰(かえ)りました (kaeri-mashita) : pulang
食(た)べます (tabe-masu) : 食(た)べました (tabe-mashita) : makan
飲(の)みます (nomi-masu) : 飲(の)みました (nomi-mashita) : minum
見(み)ます (mi-masu) : 見(み)ました (mi-mashita) : lihat
書(か)きます (kaki-masu) : 書(か)きました (kaki-mashita) : tulis
読(よ)みます (yomi-masu) : 読(よ)みました (yomi-mashita) : baca
話(はな)します (hanashi-masu) : 話(はな)しました (hanashi-mashita) : bicara
聞(き)きます (kiki-masu) : 聞(き)きました (kiki-mashita) : dengar
使(つか)います (tsukai-masu) : 使(つか)いました (tsukai-mashita) : pakai
売(う)ります (uri-masu) : 売(う)りました (uri-mashita) : jual
買(か)います (kai-masu) : 買(か)いました (kai-mashita) : beli
立(た)ちます (tachi-masu) : 立(た)ちました (tachi-mashita) : berdiri
座(すわ)ります (suwari-masu) : 座(すわ)りました (suwari-mashita) : duduk
起(お)きます (oki-masu) : 起(お)きました (oki-mashita) : bangun
寝(ね)ます (ne-masu) : 寝(ね)ました (ne-mashita) : tidur
会(あ)います (ai-masu) : 会(あ)いました (ai-mashita) : bertemu
待(ま)ちます (machi-masu) : 待(ま)ちました (machi-mashita) : tunggu
探(さが)します (sagashi-masu) : 探(さが)しました (sagashi-mashita) : cari
持(も)ちます (mochi-masu) : 持(も)ちました (mochi-mashita) : punya

Untuk membuat kata kerja yang berbentuk sopan/lampau, mengganti “ます (masu)” dari bentuk sopan dengan “ました (mashita)”.

< Kata Kerja (Bentuk Negatif/Biasa/Lampau) >

* Contoh-contoh ditulis dengan urutan
“Bentuk Negatif/Biasa : Bentuk Negatif/Biasa/Lampau : arti kata”

~しない (shi-nai) : ~しなかった (shi-nakatta) : tidak melakukan …
ない (nai) : なかった (nakatta) : tidak ada (barang)
いない (i-nai) : いなかった (i-nakatta) : tidak ada (orang)
行(い)かない (ika-nai) : 行(い)かなかった (ika-nakatta) : tidak pergi
来(こ)ない (ko-nai) : 来(こ)なかった (ko-nakatta) : tidak datang
帰(かえ)らない (kaera-nai) : 帰(かえ)らなかった (kaera-nakatta) : tidak pulang
食(た)べない (tabe-nai) : 食(た)べなかった (tabe-nakatta) : tidak makan
飲(の)まない (noma-nai) : 飲(の)まなかった (noma-nakatta) : tidak minum
見(み)ない (mi-nai) : 見(み)なかった (mi-nakatta) : tidak lihat
書(か)かない (kaka-nai) : 書(か)かなかった (kaka-nakatta) : tidak tulis
読(よ)まない (yoma-nai) : 読(よ)まなかった (yoma-nakatta) : tidak baca
話(はな)さない (hanasa-nai) : 話(はな)さなかった (hanasa-nakatta) : tidak bicara
聞(き)かない (kika-nai) : 聞(き)かなかった (kika-nakatta) : tidak dengar
使(つか)わない (tsukawa-nai) : 使(つか)わなかった (tsukawa-nakatta) : tidak pakai
売(う)らない (ura-nai) : 売(う)らなかった (ura-nakatta) : tidak jual
買(か)わない (kawa-nai) : 買(か)わなかった (kawa-nakatta) : tidak beli
立(た)たない (tata-nai) : 立(た)たなかった (tata-nakatta) : tidak berdiri
座(すわ)らない (suwara-nai) : 座(すわ)らなかった (suwara-nakatta) : tidak duduk
(お)きない (oki-nai) : 起(お)きなかった (oki-nakatta) : tidak bangun
寝(ね)ない (ne-nai) : 寝(ね)なかった (ne-nakatta) : tidak tidur
会(あ)わない (awa-nai) : 会(あ)わなかった (awa-nakatta) : tidak bertemu
待(ま)たない (mata-nai) : 待(ま)たなかった (mata-nakatta) : tidak tunggu
探(さが)さない (sagasa-nai) : 探(さが)さなかった (sagasa-nakatta) : tidak cari
持(も)たない (mota-nai) : 持(も)たなかった (mota-nakatta) : tidak punya

Untuk membuat kata kerja yang berbentuk negatif/biasa/lampau, mengganti “ない (nai)” dari bentuk negatif/biasa dengan “なかった (nakatta)”.

< Kata Kerja (Bentuk Negatif/Sopan/Lampau) >

* Contoh-contoh ditulis dengan urutan
“Bentuk Negatif/Sopan : Bentuk Negatif/Sopan/Lampau : arti kata”

~しません (shi-masen) : ~しませんでした (shi-masen-deshita) : tidak melakukan …
ありません (ari-masen) : ありませんでした (ari-masen-deshita) : tidak ada (barang)
いません (i-masen) : いませんでした (i-masen-deshita) : tidak ada (orang)
行(い)きません (iki-masen) : 行(い)きませんでした (iki-masen-deshita) : tidak pergi
来(き)ません (ki-masen) : 来(き)ませんでした (ki-masen-deshita) : tidak datang
帰(かえ)りません (kaeri-masen) : 帰(かえ)りませんでした (kaeri-masen-deshita) : tidak pulang
食(た)べません (tabe-masen) : 食(た)べませんでした (tabe-masen-deshita) : tidak makan
飲(の)みません (nomi-masen) : 飲(の)みませんでした (nomi-masen-deshita) : tidak minum
見(み)ません (mi-masen) : 見(み)ませんでした (mi-masen-deshita) : tidak lihat
書(か)きません (kaki-masen) : 書(か)きませんでした (kaki-masen-deshita) : tidak tulis
読(よ)みません (yomi-masen) : 読(よ)みませんでした (yomi-masen-deshita) : tidak baca
話(はな)しません (hanashi-masen) : 話(はな)しませんでした (hanashi-masen-deshita) : tidak bicara
聞(き)きません (kiki-masen) : 聞(き)きませんでした (kiki-masen-deshita) : tidak dengar
使(つか)いません (tsukai-masen) : 使(つか)いませんでした (tsukai-masen-deshita) : tidak pakai
売(う)りません (uri-masen) : 売(う)りませんでした (uri-masen-deshita) : tidak jual
買(か)いません (kai-masen) : 買(か)いませんでした (kai-masen-deshita) : tidak beli
立(た)ちません (tachi-masen) : 立(た)ちませんでした (tachi-masen-deshita) : tidak berdiri
座(すわ)りません (suwari-masen) : 座(すわ)りませんでした (suwari-masen-deshita) : tidak duduk
起(お)きません (oki-masen) : 起(お)きませんでした (oki-masen-deshita) : tidak bangun
寝(ね)ません (ne-masen) : 寝(ね)ませんでした (ne-masen-deshita) : tidak tidur
会(あ)いません (ai-masen) : 会(あ)いませんでした (ai-masen-deshita) : tidak bertemu
待(ま)ちません (machi-masen) : 待(ま)ちませんでした (machi-masen-deshita) : tidak tunggu
探(さが)しません (sagashi-masen) : 探(さが)しませんでした (sagashi-masen-deshita) : tidak cari
持(も)ちません (mochi-masen) : 持(も)ちませんでした (mochi-masen-deshita) : tidak punya

Untuk membuat kata kerja yang berbentuk negatif/sopan/lampau, menambahkan “でした (deshita)” setelah kata kerja yang berbentuk negatif/biasa/lampau.

 

Sampai sini saja dulu.
Cukup banyak perubahannya, ya!

Perubahan kata kerja masih ada lagi, dan kami akan menunjukkannya pada kesempatan lain.

Variasi kata-kata yang sudah kita pelajari cukup untuk membuat kalimat.
Lain kali kita akan berlatih membuat kalimat.

ではまた!!

 

12.KEBIASAAN dan NIAT/RENCANA

こんにちは。

Kali ini kita akan mempelajari kalimat-kalimat mengandung kata kerja yang berbentuk biasa (dasar) dan sopan.

Bentuk dasar/biasa dan sopan yang sudah kita pelajari biasanya digunakan untuk mengatakan kebiasaan atau niat/rencana orang.

Bentuk biasa adalah bentuk paling ringkas dan digunakan untuk catatan sendiri, catatan peringatan/laporan dalam pekerjaan, koran, cerita, esei dan sebagainya.

Bentuk sopan adalah bentuk paling umum dan digunakan dalam berita, sekolah/kuliah, buku, iklan, pemberitahuan, percakapan dalam tempat kerja, percakapan dengan orang yang tidak begitu dekat dan sebagainya.  Tetapi bentuk ini jarang digunakan antara teman dekat.

Kami akan menunjukkan beberapa contoh kalimat dan penjelasannya.
Contoh kalimat ditulis dengan urutan “Bentuk Biasa – Bentuk Sopan – Arti Kalimat” dari atas ke bawah.

 

<< Kebiasaan / 習慣(しゅうかん) >>

Kalimat-kalimat berikut adalah kalimat untuk mengatakan kebiasaan orang.  Sehingga kata keterangan sering ditambahkan pada kalimatnya untuk menerangkan waktu tertentu.

< Kalimat Positif >

私(わたし)は毎朝(まいあさ)7時(じ)に起(お)きる。
Watashi wa mai-asa shichi-ji ni okiru.

私(わたし)は毎朝(まいあさ)7時(じ)に起(お)きます。
Watashi wa mai-asa shichi-ji ni oki-masu.

Saya bangun jam 7 setiap pagi.

彼女(かのじょ)はいつも電車(でんしゃ)で本(ほん)を読(よ)む。
Kanojo wa itsumo densha de hon o yomu.

彼女(かのじょ)はいつも電車(でんしゃ)で本(ほん)を読(よ)みます。
Kanojo wa itsumo densha de hon o yomi-masu.

Dia selalu membaca buku di dalam kereta.

日本人(にほんじん)はお箸(はし)でご飯(はん)を食(た)べる。
Nihon-jin wa o-hashi de go-han o taberu.

日本人(にほんじん)はお箸(はし)でご飯(はん)を食(た)べます。
Nihon-jin wa o-hashi de go-han o tabe-masu.

Orang Jepang makan nasi dengan menggunakan sumpit.

< Kosakata / 語彙(ごい) >

毎朝(まいあさ) (mai-asa) : setiap pagi
いつも (itsumo) : selalu
電車(でんしゃ) (densha) : kereta api
本(ほん) (hon) : buku
お箸(はし) (o-hashi) : sumpit (”お (o)” adalah kata tambahan untuk membuat kata lembut)
ご飯(はん) (go-han) : nasi, makan pagi/siang/malam, masakan

< Kalimat Negatif >

彼(かれ)はあまりバスに乗(の)らない。
Kare wa amari basu ni nora-nai.

彼(かれ)はあまりバスに乗(の)りません。
Kare wa amari basu ni nori-masen.

Dia tidak begitu sering naik bis.

田中(たなか)さんは絶対(ぜったい)肉(にく)を食(た)べない。
Tanaka-san wa zettai niku o tabe-nai.

田中(たなか)さんは絶対(ぜったい)肉(にく)を食(た)べません。
Tanaka-san wa zettai niku o tabe-masen.

Pak Tanaka tidak pernah makan daging.

ミキちゃんはほとんど勉強(べんきょう)しない。
Miki-chan wa hotondo benkyoo-shinai.

ミキちゃんはほとんど勉強(べんきょう)しません。
Miki-chan wa hotondo benkyoo-shi-masen.

Si Miki jarang belajar.

< Kosakata / 語彙(ごい) >

あまり (amari) ~ ない (nai) : tidak begitu …
バス (basu) : bis
乗(の)る (noru) : naik
絶対(ぜったい) (zettai) ~ ない (nai) : tidak pernah …
肉(にく) (niku) : daging
ほとんど (hotondo) ~ ない (nai) : jarang …
勉強(べんきょう)する (benkyoo-suru) : belajar

<< Niat/Rencana / 意志(いし)・予定(よてい) >>

Kalimat-kalimat berikut adalah kalimat untuk mengatakan niat atau rencana orang.  Sehingga kata keterangan sering ditambahkan pada kalimatnya untuk menerangkan waktu yang akan datang.
Di dalam bahasa Jepang, kata “私(わたし)は (saya)” sebagai subyek sering dihilangkan.

< Kalimat Positif >

明日(あした)は学校(がっこう)に行(い)く。
Ashita wa gakkoo ni iku.

明日(あした)は学校(がっこう)に行(い)きます。
Ashita wa gakkoo ni iki-masu.

Besok saya akan pergi ke sekolah.

今日(きょう)の夜(よる)はテレビを見(み)る。
Kyoo no yoru wa terebi o miru.

今日(きょう)の夜(よる)はテレビを見(み)ます。
Kyoo no yoru wa terebi o mi-masu.

Saya akan menonton TV nanti malam.

彼(かれ)は来年(らいねん)卒業(そつぎょう)する。
Kare wa rai-nen sotsugyoo-suru.

彼(かれ)は来年(らいねん)卒業(そつぎょう)します。
Kare wa rai-nen sotsugyoo-shi-masu.

Dia akan tamat sekolah tahun depan.

< Kosakata / 語彙(ごい) >

明日(あした) (ashita) : besok
今日(きょう)の夜(よる) (kyoo no yoru) : nanti malam
来年(らいねん) (rai-nen) : tahun depan
卒業(そつぎょう)する (sotsugyoo-suru) : tamat sekolah

< Kalimat Negatif >

もう授業中(じゅぎょうちゅう)に寝(ね)ない。
Moo jugyoo-chuu ni ne-nai.

もう授業中(じゅぎょうちゅう)に寝(ね)ません。
Moo jugyoo-chuu ni ne-masen.

Saya janji tidak akan tidur lagi selama pelajaran di kelas.

あの店(みせ)には二度(にど)と行(い)かない。
Ano mise niwa nido-to ika-nai.

あの店(みせ)には二度(にど)と行(い)きません。
Ano mise niwa nido-to iki-masen.

Saya tidak mau pergi ke toko itu lagi.

決して(けっして)誰(だれ)にも話(はな)さない。
Kesshite dare nimo hanasa-nai.

決して(けっして)誰(だれ)にも話(はな)しません。
Kesshite dare nimo hanashi-masen.

Saya sekali-kali tidak akan berbicara pada siapa pun.

< Kosakata / 語彙(ごい) >

もう (moo) ~ ない (nai) : tidak akan … lagi
授業中(じゅぎょうちゅう) (jugyoo-chuu) : selama pelajaran di kelas
あの店(みせ) (ano mise) : toko itu
には (niwa) : ke (partikel yang digunakan dalam kalimat negativ)
二度(にど)と (nido-to) ~ ない (nai) : tidak akan … lagi, tidak akan ada kedua kali
決して(けっして) (kesshite) ~ ない (nai) : sekali-kali tidak akan …
にも (nimo) : pada (partikel yang digunakan dalam kalimat negativ)

 

Penggunaan bentuk dasar/biasa dan sopan “する(suru)/します(shimasu)” adalah seperti di atas.
Anda bisa membuat kalimat pertanyaan dengan menambahkan “か(ka)?” pada akhir kalimat bentuk sopan (bentuk “します(shimasu)”) ketika Anda ingin bertanya sesuatu.

Kata-kata keterangan dan partikel juga kita harus memilih yang cocok tergantung dari bentuk kalimat.

Kita akan mempelajari bentuk kalimat lagi supaya dapat berbicara dan menulis dalam bahasa Jepang yang lebih natural.

また来週!

 

13.BENTUK LAMPAU

こんにちは。

Kali ini kita akan mempelajari kalimat-kalimat untuk mengatakan fakta yang lampau.

Mengenai perbedaan bentuk dasar/biasa dan sopan, kami sudah menjelaskannya di dalam pelajaran minggu lalu.

Kami akan menunjukkan beberapa contoh kalimat dengan urutan “Bentuk Biasa – Bentuk Sopan – Arti Kalimat” dari atas ke bawah.

 

<< Bentuk Lampau / 過去形(かこけい) >>

Kalimat-kalimat berikut adalah kalimat untuk menyatakan fakta yang lampau.  Sehingga kata keterangan sering ditambahkan pada kalimat tersebut untuk menerangkan waktu lampau.

< Kalimat Positif >

昨日(きのう)は友(とも)だちと電話(でんわ)で話(はな)した。
kinoo wa tomodachi to denwa de hanashita.

昨日(きのう)は友(とも)だちと電話(でんわ)で話(はな)しました。
kinoo wa tomodachi to denwa de hanashi-mashita.

Kemarin saya berbicara dengan teman saya lewat telepon.

今日(きょう)は久(ひさ)しぶりにテレビを見(み)た。
Kyoo wa hisashiburi ni terebi o mita.

今日(きょう)は久(ひさ)しぶりにテレビを見(み)ました。
Kyoo wa hisashiburi ni terebi o mi-mashita.

Setelah beberapa lama, baru hari ini saya menonton TV lagi.

私(わたし)は今朝(けさ)コーヒーを飲(の)んだ。
Watashi wa kesa koohii o nonda.

私(わたし)は今朝(けさ)コーヒーを飲(の)みました。
atashi wa kesa koohii o nomi-mashita.

Tadi pagi saya minum kopi.

< Kosakata / 語彙(ごい) >

昨日(きのう) (kinoo) : kemarin
友(とも)だち (tomodachi) : teman
~と (to) : dengan …
電話(でんわ) (denwa) : telepon
久(ひさ)しぶりに (hisashiburi-ni) : sesudah lama
今朝(けさ) (kesa) : tadi pagi
コーヒー (koohii) : kopi

< Kalimat Negatif >

去年(きょねん)は旅行(りょこう)をしなかった。
Kyonen wa ryokoo o shi-nakatta.

去年(きょねん)は旅行(りょこう)をしませんでした。
Kyonen wa ryokoo o shi-masen-deshita.

Tahun lalu saya tidak berwisata.

彼(かれ)は今日(きょう)朝(あさ)ごはんを食(た)べなかった。
Kare wa kyoo asa-gohan o tabe-nakatta.

彼(かれ)は今日(きょう)朝(あさ)ごはんを食(た)べませんでした。
Kare wa kyoo asa-gohan o tabe-mesen-deshita.

Dia tidak makan tadi pagi.

トシオくんは昨日(きのう)学校(がっこう)に行(い)かなかった。
Toshio-kun wa kinoo gakkoo ni ika-nakatta.

トシオくんは昨日(きのう)学校(がっこう)に行(い)きませんでした。
Toshio-kun wa kinoo gakkoo ni iki-masen-deshita.

Kemarin si Toshio tidak pergi ke sekolah.

< Kosakata / 語彙(ごい) >

去年(きょねん) (kyonen) : tahun lalu
旅行(りょこう) (ryokoo) : wisata
旅行(りょこう)(を)する (ryokoo (o) suru) : berwisata
朝(あさ)ごはん (asa-gohan) : makan pagi

 

Oke, sampai di sini saja dulu.
Tidak banyak, kan?

Kita sudah mempelajari cara membuat kata kerja yang berbentuk lampau.
Coba saja membuat kalimat sendiri tentang hal-hal yang sudah Anda lakukan.
Dengan kalimat yang pendak saja, Anda bisa menulis catatan harian secara singkat.

さようなら。

 

14.BUNGA TULIP

こんにちは。

Kali ini kita akan belajar bahasa Jepang menggunakan sebuah lagu anak-anak.

Kami khawatir kalau pelajaran sebelumnya membuat Anda agak pusing, makanya bersenang-senang dulu sebelum melanjutkan pelajaran tata bahasa Jepang.

Ini adalah lagu yang berjudul “チューリップ (Bunga Tulip)”.
Lagunya sangat sederhana dan mudah dipahami.
Ayo kita menyanyi bersama anak-anak!

チューリップ

Kami juga menuliskan Kanji dan Romaji, setelah syair yang ditulis dengan Hiragana.

 

♪ チューリップ (Chuurippu) ♪

さいた さいた チューリップのはなが
咲いた 咲いた チューリップの花が
Saita   Saita   Chuurippu no hana ga

ならんだ ならんだ あか しろ きいろ
並んだ  並んだ  赤  白  黄色
Naranda   Naranda   Aka   Shiro Kiiro

どのはなみても  きれいだな
どの花見ても   きれいだな
Dono hana mi-temo Kirei-da na

< Arti Syair >

Memekar Memekar Bunga Tulip

Berbaris Berbaris Merah Putih Kuning

Dilihat bunga yang mana pun cantik

< Penjelasan Kata-Kata >

♪ 咲いた 咲いた チューリップの花が

咲(さ)いた (saita) : memekar (kata kerja yang berbentuk lampau dari “咲(さ)く (saku)”)
チューリップ (Chuurippu) : (bunga) tulip
の (no) : (partikel penanda kata benda)
花(はな) (hana) : bunga
チューリップの花(はな) (Chuurippu no hana) : bunga tulip
が (ga) : (partikel penanda subyek)

Kalimat bahasa Jepang biasanya dikatakan subyek dulu, baru kata obyek dan kata kerja, tetapi dalam lagu ini, urutannya terbalik jadi dikatakan kata kerja dulu.

Kalimat yang biasa adalah …
チューリップの花が咲いた。
Bunga tulip sudah memekar.

♪ 並んだ 並んだ 赤 白 黄色

並(なら)んだ (naranda) : berbaris (kata kerja yang berbentuk lampau dari “並(なら)ぶ (narabu)”)
赤(あか) (aka) : warna merah
白(しろ) (shiro) : warna putih
黄色(きいろ) : warna kuning

Kalimat yang biasa adalah …
赤、白、黄色(の花)が並んだ。
(Bunga) merah, putih dan kuning sudah berbaris.

♪ どの花見ても きれいだな

どの (dono) : yang mana (suatu kata tunjuk dari “こそあど言葉(ことば)”)
どの花(はな) (dono hana) : bunga yang mana
見(み)ても (mi-temo) : walau lihat (kata kerja yang berbentuk “-temo” dari “見(み)る”)
どの花見ても (dono hana mi-temo) : walau dilihat bunga yang mana pun (frasa ini bisa diartikan dengan partikel “を(o)” antara “どの花” dan “見ても”)
きれいだな (kirei da na) : cantik, indah (”きれいだ” adalah suatu bentuk dari kata sifat “きれいな”, “な” adalah kata kekaguman)

Kalimat yang biasa adalah …
どの花(を)見ても、きれいだな。
Dilihat bunga yang mana pun cantik.

 

Bagaimana?
Sudah bisa menyanyi?

Anda akan mendapatkan beberapa versi dari lagu ini di YouTube.
Dengan menyanyi lagu-lagu, Anda pasti ingat kata-kata dan artinya, ya!
Ini salah satu cara untuk belajar bahasa seperti anak-anak mendapatkan irama bahasa.
Tata bahasa memang penting, tetapi yang lebih penting adalah membiasakan diri mendengar irama bahasanya.

Oke, bersenang-senang ya!

また来週!!

 

15. ….shite-iru/imasu

こんにちは。

Kali ini kita akan melanjutkan lagi pelajaran tentang perubahan kata kerja.

Pertama-tama kita harus mengetahui cara membuat kata kerja yang berbentuk “-て(-te)” untuk melanjutkannya.

 

<< Kata Kerja yang Berbentuk “-て(-te)” >>

Anda sudah dapat cara membuat kata kerja yang berbentuk biasa/lampau, kan?
Kita sudah belajar bahwa kebanyakan kata kerja yang berbentuk biasa/lampau berakhir dengan huruf “た(ta)”, dan kata kerja yang kata dasarnya berakhir dengan huruf “む(mu)” atau “ぶ(bu)” berakhir dengan huruf “だ(da)” dalam bentuk biasa/lampau.

Untuk membuat kata kerja yang berbentuk “-て(-te)”, kita mengganti huruf terakhir “た(ta)” dari kata kerja biasa/lampau dengan “て(te)”, dan mengganti huruf terakhir “だ(da)” dengan “で(de)”.

Yang berbentuk “-で(-de)” juga termasuk dalam jenis bentuk “-て(-te)” dari kata kerja.

< Contoh – Kata Dasar : Bentuk Biasa/Lampau : Bentuk “-て(-te)” >

~する (suru) : ~した (shita) : ~して (shite)
書(か)く (kaku) : 書(か)いた (kaita) : 書(か)いて (kaite)
読(よ)む (yomu) : 読(よ)んだ (yonda) : 読(よ)んで (yonde)

 

<< Bentuk “… shite-iru/imasu” / ~している/います >>

Kata kerja yang berbentuk “… shite-iru/imasu” digunakan untuk mengungkapkan “kebiasaan yang sedang dilakukan”, “kelakuan yang sedang dilakukan”, atau “kelakuan yang sudah diselesaikan dan dipertahankan keadaannya”.

Kata kerja yang berbentuk “… shite-iru/imasu” bisa dibuat dengan menggabungkan kata kerja yang berbentuk “-て(-te)” dan “いる(iru)/います(imasu)”.

Bentuk “~している (shite-iru)” adalah bentuk biasa, dan bentuk “~しています (shite-imasu)” adalah bentuk sopan.

* Contoh-contoh ditulis dengan urutan …
Kata Dasar : Bentuk “… shite-iru” : Bentuk “… shite-imasu”.

~する (suru) : ~している (shite-iru) : ~しています (shite-imasu)
行(い)く (iku) : 行(い)っている (itte-iru) : 行(い)っています (itte-imasu)
来(く)る (kuru) : 来(き)ている (kite-iru) : 来(き)ています (kite-imasu)
帰(かえ)る (kaeru) : 帰(かえ)っている (kaette-iru) : 帰(かえ)っています (kaette-imasu)
食(た)べる (taberu) : 食(た)べている (tabete-iru) : 食(た)べています (tabete-imasu)
飲(の)む (nomu) : 飲(の)んでいる (nonde-iru) : 飲(の)んでいます (nonde-imasu)
見(み)る (miru) : 見(み)ている (mite-iru) : 見(み)ています (mite-imasu)
書(か)く (kaku) : 書(か)いている (kaite-iru) : 書(か)いています (kaite-imasu)
読(よ)む (yomu) : 読(よ)んでいる (yonde-iru) : 読(よ)んでいます (yonde-imasu)
話(はな)す (hanasu) : 話(はな)している (hanashite-iru) : 話(はな)しています (hanashite-imasu)
聞(き)く (kiku) : 聞(き)いている (kiite-iru) : 聞(き)いています (kiite-imasu)
使(つか)う (tsukau) : 使(つか)っている (tsukatte-iru) : 使(つか)っています (tsukatte-imasu)
売(う)る (uru) : 売(う)っている (utte-iru) : 売(う)っています (utte-imasu)
買(か)う (kau) : 買(か)っている (katte-iru) : 買(か)っています (katte-imasu)
立(た)つ (tatsu) : 立(た)っている (tatte-iru) : 立(た)っています (tatte-imasu)
座(すわ)る (suwaru) : 座(すわ)っている (suwatte-iru) : 座(すわ)っています (suwatte-imasu)
起(お)きる (okiru) : 起(お)きている (okite-iru) : 起(お)きています (okite-imasu)
寝(ね)る (neru) : 寝(ね)ている (nete-iru) : 寝(ね)ています (nete-imasu)
会(あ)う (au) : 会(あ)っている (atte-iru) : 会(あ)っています (atte-imasu)
待(ま)つ (matsu) : 待(ま)っている (matte-iru) : 待(ま)っています (matte-imasu)
探(さが)す (sagasu) : 探(さが)している (sagashite-iru) : 探(さが)しています (sagashite-imasu)
持(も)つ (motsu) : 持(も)っている (motte-iru) : 持(も)っています (motte-imasu)

Kami akan memberikan beberapa contoh kalimat menggunakan kata kerja yang berbentuk “… shite-imasu”, yaitu bentuk sopan.
Anda bisa membuat kalimat yang berbentuk biasa dengan mengganti “います(imasu)” dengan “いる(iru)”.

 

<< Kebiasaan yang Sedang Dilakukan >>

Kalimat-kalimat berikut adalah kalimat untuk mengatakan kebiasaan orang yang sedang dilakukan.  Sehingga kata keterangan sering ditambahkan pada kalimatnya untuk menerangkan waktu yang tertentu.

< Contoh Kalimat >

母(はは)は毎朝(まいあさ)ジュースを飲(の)んでいます。
Haha wa mai-asa juusu o nonde-imasu.
Ibu saya minum jus setiap pagi.

私(わたし)は毎晩(まいばん)日記(にっき)を書(か)いています。
Watashi wa mai-ban nikki o kaite-imasu.
Saya menulis catatan harian setiap malam.

彼女(かのじょ)は毎週(まいしゅう)このお店(みせ)に来(き)ています。
Kanojo wa mai-shuu kono o-mise ni kite-imasu.
Dia datang ke toko ini setiap minggu.

彼(かれ)はいつも本(ほん)を読(よ)んでいます。
Kare wa itsumo hon o yonde-imasu.
Dia selalu membaca buku.

兄(あに)は毎日(まいにち)この電車(でんしゃ)に乗(の)っています。
Ani wa mai-nichi kono densha ni notte-imasu.
Kakak saya naik kereta ini setiap hari.

< Kosakata / 語彙(ごい) >

母(はは) (haha) : ibu saya (bentuk ketika mengatakannya kepada orang lain)
ジュース (juusu) : jus
毎晩(まいばん)) (mai-ban) : setiap malam
日記(にっき) (nikki) : catatan harian
毎週(まいしゅう) (mai-shuu) : setiap minggu
お店(みせ) (o-mise) : toko (”o” adalah kata tambahan pelembut kata)
兄(あに) (ani) : kakak laki-laki (bentuk ketika mengatakannya kepada orang lain)
毎日(まいにち) (mai-nichi) : setiap hari

 

<< Kelakuan yang Sedang Dilakukan >>

Kalimat-kalimat berikut adalah kalimat untuk mengatakan kelakuan orang yang sedang dilakukan.  Sehingga kata keterangan waktu “sekarang” sering ditambahkan pada kalimatnya.

< Contoh Kalimat >

私(わたし)は今(いま)、喫茶店(きっさてん)に来(き)ています。
Watashi wa ima, kissa-ten ni kite-imasu.
Sekarang saya berada di sebuah kafe.

彼(かれ)は今(いま)、ご飯(はん)を食(た)べています。
Kare wa ima, go-han o tabete-imasu.
Dia sedang makan.

父(ちち)は今(いま)、新聞(しんぶん)を読(よ)んでいます。
Chichi wa ima, simbun o yonde-imasu.
Ayah saya sedang membaca koran.

ノリちゃんは、そこに座(すわ)っています。
Nori-chan wa soko ni suwatte-imasu.
Si Nori duduk di situ.

その子(こ)は今(いま)寝(ね)ています。
Sono ko wa ima nete-imasu.
Anak itu sedang tidur.

< Kosakata / 語彙(ごい) >

今(いま) (ima) : sekarang
父(ちち) (chichi) : ayah saya (bentuk ketika mengatakannya kepada orang lain)
新聞(しんぶん) (simbun) : koran
その (sono) : yang itu (kata petenjuk dari “こそあど言葉”)
その子(こ) (sono ko) : anak itu

 

<< Kelakuan yang Sudah Diselesaikan dan Dipertahankan Keadaannya >>

Kalimat-kalimat berikut adalah kalimat untuk mengatakan kelakuan yang sudah diselesaikan dan dipertahankan keadaannya.  Sehingga kata keterangan “sudah/masih” sering ditambahkan pada kalimatnya.

< Contoh Kalimat >

その話(はなし)はもう聞(き)いています。
Sono hanashi wa moo kiite-imasu.
Saya sudah mendengar cerita itu.

ミドリさんは、もう来(き)ていますよ。
Midori-san wa moo kite-imasu yo.
Bu Midori sudah datang/berada di sini.

私(わたし)はその化粧品(けしょうひん)をまだ使(つか)っています。
Watashi wa sono keshoo-hin o mada tsukatte-imasu.
Saya masih pakai kosmetik tersebut.

娘(むすめ)はまだ起(お)きています。
Musume wa mada okite-imasu.
Anak perempuan saya belum tidur.

姉(あね)はまだテレビを見(み)ています。
Ane wa mada terebi o mite-imasu.
Kakak saya masih menonton TV.

< Kosakata / 語彙(ごい) >

その話(はなし) (sono hanashi) : cerita itu
もう (moo) : sudah
よ (yo) : (kata tambahan pada akhir kalimat)
化粧品(けしょうひん) (keshoo-hin) : kosmetik
まだ (mada) : masih
娘(むすめ) (musume) : anak perempuan saya (bentuk ketika mengatakannya kepada orang lain)
姉(あね) (ane) : kakak perempuan saya (bentuk ketika mengatakannya kepada orang lain)
Banyak juga, ya!
Kami harap ungkapan bahasa Jepang Anda akan menjadi lebih tepat.
Minggu depan kita akan mempelajari bentuk negatif dari ungkapan minggu ini.

さようなら。

 

16. …shite-inai/imasen

* Jika Anda menemukan bahasa Indonesia yang kurang tepat, mohon dikoreksi di Lang-8.
http://lang-8.com/40942/journals/322727/16-shite-inai-imasen-%EF%BD%9E%E3%81%97%E3%81%A6%E3%81%84%E3%81%AA%E3%81%84-%E3%81%84%E3%81%BE%E3%81%9B%E3%82%93-%28Revisi-%3A-Bahasa-Indonesia%29

2009年12月28日 (月)

 

こんにちは。

Kali ini kita akan mempelajari bentuk negatif dari pelajaran minggu lalu.
Untuk membuat bentuk kata kerja negatif adalah hanya mengganti “いる(iru)/います(imasu)” dengan “いない(inai)/いません(imasen)” saja.

 

<< Bentuk “… shite-inai/imasen / ~していない/いません >>

Kata kerja yang berbentuk “… shite-inai/imasen” digunakan untuk mengungkapkan “kebiasaan yang tidak sedang dilakukan”, “kebiasaan yang tidak dilakukan lagi”, “pekerjaan yang tidak sedang dilakukan” atau “pekerjaan yang belum diselesaikan”.

Kata kerja yang berbentuk “… shite-inai/imasen” bisa dibuat dengan menggabungkan kata kerja yang berbentuk “-て(-te)” dan “いない(inai)/いません(imasen)”.

Bentuk “~していない (shite-inai)” adalah bentuk biasa, dan bentuk “~していません (shite-imasen)” adalah bentuk sopan.

* Contoh-contoh ditulis dengan urutan …
“Kata Dasar : Bentuk “… shite-inai” : Bentuk “… shite-imasen”

~する (suru) : ~していない (shite-inai) : ~していません (shite-imasen)
行(い)く (iku) : 行(い)っていない (itte-inai) : 行(い)っていません (itte-imasen)
来(く)る (kuru) : 来(き)ていない (kite-inai) : 来(き)ていません (kite-imasen)
帰(かえ)る (kaeru) : 帰(かえ)っていない (kaette-inai) : 帰(かえ)っていません (kaette-imasen)
食(た)べる (taberu) : 食(た)べていない (tabete-inai) : 食(た)べていません (tabete-imasen)
飲(の)む (nomu) : 飲(の)んでいない (nonde-inai) : 飲(の)んでいません (nonde-imasen)
見(み)る (miru) : 見(み)ていない (mite-inai): 見(み)ていません (mite-imasen)
書(か)く (kaku) : 書(か)いていない (kaite-inai) : 書(か)いていません (kaite-imasen)
読(よ)む (yomu) : 読(よ)んでいない (yonde-inai) : 読(よ)んでいません (yonde-imasen)
話(はな)す (hanasu) : 話(はな)していない (hanashite-inai) : 話(はな)していません (hanashite-imasen)
聞(き)く (kiku) : 聞(き)いていない (kiite-inai) : 聞(き)いていません (kiite-imasen)
使(つか)う (tsukau) : 使(つか)っていない (tsukatte-inai) : 使(つか)っていません (tsukatte-imasen)
売(う)る (uru) : 売(う)っていない (utte-inai) : 売(う)っていません (utte-imasen)
買(か)う (kau) : 買(か)っていない (katte-inai) : 買(か)っていません (katte-imasen)
立(た)つ (tatsu) : 立(た)っていない (tatte-inai) : 立(た)っていません (tatte-imasen)
座(すわ)る (suwaru) : 座(すわ)っていない (suwatte-inai) : 座(すわ)っていません (suwatte-imasen)
起(お)きる (okiru) : 起(お)きていない (okite-inai) : 起(お)きていません (okite-imasen)
寝(ね)る (neru) : 寝(ね)ていない (nete-inai) : 寝(ね)ていません (nete-imasen)
会(あ)う (au) : 会(あ)っていない (atte-inai) : 会(あ)っていません (atte-imasen)
待(ま)つ (matsu) : 待(ま)っていない (matte-inai) : 待(ま)っていません (matte-imasen)
探(さが)す (sagasu) : 探(さが)していない (sagashite-inai) : 探(さが)していません (sagashite-imasen)
持(も)つ (motsu) : 持(も)っていない (motte-inai) : 持(も)っていません (motte-imasen)

Kami akan memberikan beberapa contoh kalimat menggunakan kata kerja yang berbentuk “… shite-imasen”, yaitu bentuk sopan.
Anda bisa membuat kalimat yang berbentuk biasa dengan mengganti “いません(imasen)” dengan “いない(inai)”.

 

<< Kebiasaan yang Tidak Sedang Dilakukan >>

Kalimat-kalimat berikut adalah kalimat untuk mengatakan kebiasaan orang yang tidak sedang dilakukan.  Sehingga kata keterangan sering ditambahkan pada kalimatnya untuk menerangkan “biasanya”.

< Contoh Kalimat >

私(わたし)はふだんはテレビを見(み)ていません。
Watashi wa fudan wa terebi o mite-imasen.
Biasanya saya tidak menonton TV.

彼女(かのじょ)は最近(さいきん)あまり来(き)ていません。
Kanojo wa saikin amari kite-imasen.
Baru-baru ini dia jarang ke sini.

兄(あに)はタバコを吸(す)っていません。
Ani wa tabako o sutte-imasen.
Kakak saya tidak biasa merokok.

山田(やまだ)くんはほとんど本(ほん)を読(よ)んでいません。
Yamada-kun wa hotondo hon o yonde-imasen.
Si Yamada hampir sama sekali tidak membaca buku.

佐藤(さとう)さんはいつも財布(さいふ)を持(も)っていません。
Satoo-san wa itsumo saifu o motte-imasen.
Pak Sato selalu tidak membawa dompet.

< Kosakata / 語彙(ごい) >

ふだん(は) (fudan (wa)) : biasanya (”wa” adalah partikel)
最近(さいきん) (saikin) : baru-baru ini
あまり~ない (amari …-nai) : tidak begitu …
タバコ (tabako) : rokok
吸(す)う (suu) : mengisap
ほとんど~ない (hotondo …-nai) : hampir sama sekali tidak …
いつも (itsumo) : selalu
財布(さいふ) (saifu) : dompet

 

<< Kebiasaan yang Sudah Tidak Dilakukan Lagi >>

Kalimat-kalimat berikut adalah kalimat untuk mengatakan kebiasaan orang yang sudah tidak dilakukan lagi.  Sehingga kata keterangan “sudah” sering ditambahkan pada kalimatnya.

< Contoh Kalimat >

それはもう売(う)っていません。
Sore wa moo utte-imasen.
Kami sudah tidak menjualnya lagi.

彼(かれ)はもうタバコを吸(す)っていません。
Kare wa moo tabako o sutte-imasen.
Dia sudah tidak merokok lagi.

彼女(かのじょ)とはもう会(あ)っていません。
Kanojo towa moo atte-imasen.
Saya sudah tidak bertemu dengannya lagi.

その音楽(おんがく)は、もう聴(き)いていません。
Sono ongaku wa, moo kiite-imasen.
Saya sudah tidak mendengarkan musik itu lagi.

妹(いもうと)はもう学校(がっこう)へは行(い)っていません。
Imooto wa moo gakkoo ewa itte-imasen.
Adik saya sudah tidak pergi ke sekolah lagi.

< Kosakata / 語彙(ごい) >

もう~ない (moo …-nai) : sudah tidak … lagi
~とは (towa) : dengan … (partikel)
会(あ)う (au) : bertemu
音楽(おんがく) (ongaku) : musik
聴(き)く (kiku) : mendengar (musik)
妹(いもうと) (imooto) : adik perempuan
~へは (ewa) : ke … (partikel)

 

<< Pekerjaan yang Tidak Sedang Dilakukan >>

Kalimat-kalimat berikut adalah kalimat untuk mengatakan pekerjaan orang yang tidak sedang dilakukan.  Sehingga kata keterangan waktu “sekarang” sering ditambahkan pada kalimatnya.

< Contoh Kalimat >

トモコさんは今(いま)誰(だれ)とも話(はな)していません。
Tomoko-san wa ima dare-tomo hanashite-imasen.
Sekarang Bu Tomoko tidak berbicara dengan siapa pun.

彼(かれ)は先生(せんせい)の話(はなし)をまったく聞(き)いていません。
Kare wa sensei no hanashi o mattaku kiite-imasen.
Dia sama sekali tidak mendengar pembicaraan gurunya.

今(いま)パソコンは使(つか)っていません。。
Ima pasokon wa tsukatte-imasen.
Saya tidak sedang pakai komputer.

今日(きょう)はお金(かね)を持(も)っていません。
Kyoo wa o-kane o motte-imasen.
Hari ini saya tidak bawa uang.

今(いま)はそのお菓子(かし)は売(う)っていません。
Ima wa sono o-kashi wa utte-imasen.
Sekarang kami tidak menjual kue itu.

< Kosakata / 語彙(ごい) >

誰(だれ)とも~ない (dare-tomo … nai) : tidak … dengan siapa pun
先生(せんせい) (sensei) : guru
話(はなし) (hanashi) : pembicaraan
パソコン (pasokon) : komputer
お金(かね) (o-kane) : uang (”o” adalah kata tambahan pelembut kata)
お菓子(かし) (o-kashi) : kue (”o” adalah kata tambahan pelembut kata)

 

<< Pekerjaan yang Belum Diselesaikan >>

Kalimat-kalimat berikut adalah kalimat untuk mengatakan pekerjaan orang yang belum diselesaikan.  Sehingga kata keterangan “belum” sering ditambahkan pada kalimatnya.

< Contoh Kalimat >

先生(せんせい)はまだ来(き)ていません。
Sensei wa mada kite-imasen.
Pak guru belum datang.

私(わたし)はまだ年賀状(ねんがじょう)を書(か)いていません。
Watashi wa mada nenga-joo o kaite-imasen.
Saya belum tulis kartu tahun baru.

弟(おとうと)はまだ晩(ばん)ごはんを食(た)べていません。
Otooto wa mada ban-gohan o tabete-imasen.
Adik saya belum makan malam.

彼(かれ)はまだ面接(めんせつ)に行(い)っていません。
Kare wa mada mensetsu ni itte-imasen.
Dia belum pergi untuk wawancara kerja.

ユウコさんはまだ結婚(けっこん)していません。
Yuuko-san wa mada kekkon shite-imasen.
Mbak Yuko belum menikah.

< Kosakata / 語彙(ごい) >

まだ~ない (mada …-nai) : belum …
年賀状(ねんがじょう) (nenga-joo) : kartu tahun baru
弟(おとうと) (otooto) : adik laki-laki
晩(ばん)ごはん (ban-gohan) : makan malam
面接(めんせつ) (mensetsu) : wawancara kerja
結婚(けっこん)する (kekkon-suru) : menikah

 

Sampai di sini saja dulu.

Apakah Anda sudah mulai terbiasa pada irama bahasa Jepang?
Perubahan kata dalam bahasa Jepang masih ada banyak, tetapi kalau Anda sekali mendapat peraturannya, ungkapan Anda akan lebih bervariasi.

Terus semangat, ya!

また来週!

 

17.TAHUN BARU DI JEPANG

* Jika Anda menemukan bahasa Indonesia yang kurang tepat, mohon dikoreksi di Lang-8.
http://lang-8.com/40942/journals/326565/17-Tahun-Baru-di-Jepang-%E6%97%A5%E6%9C%AC%E3%81%AE%E3%81%8A%E6%AD%A3%E6%9C%88

2010年1月1日 (金)

 

あけまして、おめでとうございます。
Selamat Tahun Baru!!

Bagaimana kabarnya pada hari tahun baru?

Kami akan memperkenalkan budaya Jepang pada suasana tahun baru dalam bahasa Jepang.

 

< 日本(にほん)のお正月(しょうがつ) / Tahun Baru di Jepang >

日本(にほん)では、お正月(しょうがつ)の習慣(しゅうかん)をとても大切(たいせつ)にしています。
Nihon dewa, o-shoogatsu no shuukan o totemo taisetsu ni shite-imasu.
Di Jepang, kebiasaan tahun baru sangat penting.

1月(いちがつ)1日(ついたち)は「元旦(がんたん)」、1月(いちがつ)1日(ついたち)~(から)3日(みっか)は「3ヶ日(さんがにち)」と呼(よ)ばれます。
Ichi-gatsu tsuitachi wa “gantan”, ichi-gatsu tsuitachi kara mikka wa “san-ga-nichi” to yobare-masu.
Tanggal 1 Januari disebut “gantan”, dan tanggal 1 sampai 3 Januari disebut “san-ga-nichi”.

この新年(しんねん)の時期(じき)のことを「お正月(しょうがつ)」と言(い)います。
Kono shin-nen no jiki no koto o “o-shoogatsu” to ii-masu.
Periode tahun baru ini disebut “o-shoogatsu”.

新(あたら)しい年(とし)が明(あ)けると、人々(ひとびと)は神社(じんじゃ)に初詣(はつもうで)に出(で)かけます。
Atarashii toshi ga akeru to, hito-bito wa jinja ni hatsu-moode ni dekake-masu.
Setelah tahun baru terbuka, orang-orang pergi ke “jinja” (tempat pemujaan Shinto) untuk “hatsu-moode” (kunjungan jinja pertama pada tahun baru).

初(はつ)日(ひ)の出(で)を見(み)るのを楽(たの)しみにしている人(ひと)もたくさんいます。
Hatsu-hinode o miru no o tanoshimi ni shite-iru hito mo takusan imasu.
Banyak juga orang yang menikmati untuk melihat munculnya matahari terbit pertama kalinya di tahun baru.

お正月(しょうがつ)には、お店(みせ)や会社(かいしゃ)はほとんどが休(やす)みになり、人々(ひとびと)は家(いえ)で家族(かぞく)とゆっ くり過(す)ごしたり、実家(じっか)に帰(かえ)って両親(りょうしん)に新年(しんねん)の挨拶(あいさつ)をしたりします。
O-shoogatsu niwa, o-mise ya kaisha wa hotondo ga yasumi ni nari, hito-bito wa ie de kazoku to yukkuri sugoshi-tari, jikka ni kaette ryooshin ni shin-nen no aisatsu o shi-tari shimasu.
Pada awal tahun baru, kebanyakan toko dan perusahaan berlibur, dan orang-orang santai di rumah sendiri dengan keluarganya, atau mudik untuk memberi salam tahun baru kepada orang tuanya.

お正月(しょうがつ)になると、友(とも)だちや知(し)り合(あ)いから年賀状(ねんがじょう)が届(とど)きます。
O-shoogatsu ni naru to, tomodachi ya shiriai kara nenga-joo ga todoki-masu.
Pada tahun baru, kartu tahun baru banyak yang berdatangan dari teman-teman dan para kenalan.

12月(じゅうにがつ)のうちに年賀状(ねんがじょう)を書(か)いて出(だ)しておくと、郵便局(ゆうびんきょく)はそれをお正月(しょうがつ)に届(とど)けてくれます。
Juu-ni-gatsu no uchi ni nenga-joo o kaite dashite-oku to, yuubin-kyoku wa sore o o-shoogatsu ni todokete-kure-masu.
Kalau kita menulis dan mengirimkan “nenga-joo” (kartu tahun baru) selama bulan Disember, kantor pos akan menyampaikannya pada hari tahun baru.

新年(しんねん)の挨拶(あいさつ)は「あけまして、おめでとうございます」と言(い)います。
Shin-nen no aisatsu wa “Akemashite, omedetoo-gozaimasu” to ii-masu.
Salam yang diucapkan pada tahun baru adalah “Akemashite, omedetoo-gozaimasu”.

お正月(しょうがつ)には特別(とくべつ)な料理(りょうり)があります。
O-shoogatsu niwa tokubetsu-na ryoori ga ari-masu.
Ada masakan khusus untuk tahun baru.

おせち料理(りょうり)、おとそ、お雑煮(ぞうに)、お餅(もち)などです。
Osechi-ryoori, otoso, o-zooni, o-mochi nado desu.
Antara lain, ada “osechi-ryoori” (masakan khas tahun baru), “otoso” (minuman keras untuk merayakan tahun baru), “o-zooni” (semacam sop dengan “mochi”) dan “o-mochi” (kue ketan).

おせち料理(りょうり)は、年末(ねんまつ)の間(あいだ)に作(つく)っておいて、お正月(しょうがつ)に食(た)べます。
Osechi-ryoori wa, nen-matsu no aida ni tsukutte-oite, o-shoogatsu ni tabe-masu.
Kita mempersiapkan “osech-ryoori” selama akhir tahun sebelumnya, dan memakannya pada tahun baru.

おとそは、お正月(しょうがつ)に長寿(ちょうじゅ)を願(ねが)って呑(の)まれるお酒(さけ)で、日本酒(にほんしゅ)に薬草(やくそう)などを浸(ひた)して作(つく)ります。
Otoso wa, o-shoogatsu ni chooju o negatte noma-reru o-sake de, nishon-shu ni yakusoo nado o hitashite tsukuri-masu.
“Otoso” adalah semacam minuman keras (sake) yang diminum pada tahun baru dengan harapan umur panjang, dan terbuat dari “nihon-shu” (sake), dan tumbuhan-tumbuhan medis yang direndam di dalam sake.

お雑煮(ぞうに)は、お餅(もち)を入(い)れたお吸(す)い物(もの)で、地方(ちほう)によって作(つく)り方(かた)や中身(なかみ)が違(ちが)います。
O-zooni wa, o-mochi o ireta o-suimono de, chihoo ni yotte tsukuri-kata ya nakami ga chigai-masu.
“O-zooni” adalah semacam sop dengan “mochi” di dalamnya, dan cara masaknya serta isinya berbeda tergantung dari daerah masing-masing.

お餅(もち)は、お雑煮(ぞうに)に入(い)れるほか、そのまま焼(や)いて、砂糖醤油(さとうじょうゆ)やきな粉(こ)などをつけて食(た)べることもあります。
O-mochi wa, o-zooni ni ireru hoka, sono-mama yaite, satoo-jooyu ya kinako nado o tsukete taberu koto mo ari-masu.
Mengenai “o-mochi” (kue ketan), selain dimasukkan di dalam “o-zooni”, juga dimakan langsung yang dipanggang dan diberi gula dan “shooyu” (kecap Jepang) atau “kinako” (bubuk kacang kedelai).

お餅(もち)には、何(なに)も入(はい)っていない白餅(しろもち)のほか、黒豆(くろまめ)が入(はい)った豆餅(まめもち)、あんこが入った あんころ餅(もち)などがあり、お正月(しょうがつ)の飾(かざ)りとして使(つか)われる「鏡餅(かがみもち)」というものもあります。
O-mochi niwa, nani mo haitte-inai shiro-mochi no hoka, kuro-mame ga haitta mame-mochi, anko ga haitta ankoro-mochi nado ga ari, o-shoogatsu no kazari to-shite tsukawa-reru “kagami-mochi” to iu mono mo ari-masu.
Antara jenis “mochi”, selain “shiro-mochi” yang polos, ada juga “mame-mochi” yang dicampur dengan kacang hitam dan “ankoro-mochi” yang diisi “anko” (kacang merah), dan ada lagi yang disebut “kagami-mochi” yaitu digunakan sebagai hiasan pada tahun baru.

お正月(しょうがつ)の飾(かざ)りとしては、門松(かどまつ)、注連縄(しめなわ)、鏡餅(かがみもち)などがあります。
O-shoogatsu no kazari to-shite wa, kado-matsu, shime-nawa, kagami-mochi nado ga ari-masu.
Sebagai hiasan selama periode tahun baru, ada “kado-matsu” (hiasan pada pagar rumah yang dibuat dari bambu dan cemara), “shime-nawa” (hiasan pada pintu rumah yang dibuat dari jerami), “kagami-mochi” (hiasan di dalam rumah yang dibuat dari “mochi”) dan lain-lain.

 

Apakah ceritanya menyenangkan?

Kalimat-kalimatnya agak panjang, tetapi ada banyak pola kalimat yang sudah kita pelajari.

Kami akan menunjukkan kata-kata dan ungkapan sedikit demi sedikit mulai minggu depan.
Untuk minggu ini, coba dibaca bahasa Jepangnya sambil memikirkan artinya dan membayangkannya.

Anda bisa mengetahui arti kata-kata khusus untuk tahun baru Jepang, dan juga melihat foto-foto barangnya lewat internet.

Oke, sampai di sini saja dulu.

また来週!!

 

18.KATA – KATA dan UNGKAPAN

 

* Jika Anda menemukan bahasa Indonesia yang kurang tepat, mohon dikoreksi di Lang-8.
http://lang-8.com/ratna_japan/journals/332805/18-Kata-Kata-dan-Ungkapan-%E6%97%A5%E6%9C%AC%E3%81%AE%E3%81%8A%E6%AD%A3%E6%9C%88-%28I%29

2010年1月8日 (金)

 

こんにちは。

Mulai sekarang, kami tidak menyertakan Romaji pada kalimatnya.
Anda pasti sudah bisa membaca Hiragana dan Katakana.
Kami masih menyertakan Hiragana untuk membaca Kanji.

Kami akan memberi penjelasan untuk kalimat-kalimat yang sudah kita pelajari minggu lalu.
Cerita minggu lalu dibagi menjadi beberapa bagian sebagai bahan untuk menjelaskan kata-kata dan tata bahasa dalam beberapa pelajaran selanjutnya.
Karena masih Januari, jadi cerita tentang tahun baru juga tidak apa-apa, kan?

Bagian untuk minggu ini sebagai berikut.

 

< 日本(にほん)のお正月(しょうがつ) (その1) >
< Tahun Baru di Jepang (Bagian 1) >

日本(にほん)では、お正月(しょうがつ)の習慣(しゅうかん)をとても大切(たいせつ)にしています。
Di Jepang, orang-orang sangat mementingkan kebiasaan tahun baru.

1月(いちがつ)1日(ついたち)は「元旦(がんたん)」、1月(いちがつ)1日(ついたち)~(から)3日(みっか)は「3ヶ日(さんがにち)」と呼(よ)ばれます。
Tanggal 1 Januari disebut “gantan”, dan tanggal 1 sampai 3 Januari disebut “san-ga-nichi”.

この新年(しんねん)の時期(じき)のことを「お正月(しょうがつ)」と言(い)います。
Periode tahun baru ini disebut “o-shoogatsu”.

新(あたら)しい年(とし)が明(あ)けると、人々(ひとびと)は神社(じんじゃ)に初詣(はつもうで)に出(で)かけます。
Setelah memasuki tahun baru, orang-orang pergi ke “jinja” (tempat pemujaan Shinto) untuk melakukan “hatsu-moode” (kunjungan jinja pertama pada tahun baru).

初(はつ)日(ひ)の出(で)を見(み)るのを楽(たの)しみにしている人(ひと)もたくさんいます。
Banyak juga orang yang menikmati untuk melihat munculnya matahari yang terbit pertama kalinya di tahun baru.

 

< Kata-Kata dan Ungkapan / 単語(たんご)と表現(ひょうげん) >

~では : di … (partikel untuk menunjukkan tempat)
お正月(しょうがつ) : periode tahun baru
習慣(しゅうかん) : kebiasaan, adat
とても : sangat
大切(たいせつ)にする : mementingkan
元旦(がんたん) : (sebutan untuk “tanggal 1 Januari”)
3ヶ日(さんがにち) : tiga hari yang pertama pada tahun baru (sebutan untuk periode tanggal 1 sampai 3 Januari)
呼(よ)ばれる : disebut (bentuk pasif dari “呼(よ)ぶ”)
新年(しんねん) : tahun baru
時期(じき) : periode
~のこと : hal yang … (digunakan untuk menyebutkan sesuatu)
言(い)う : mengatakan
新(あたら)しい : baru
年(とし) : tahun
明(あ)ける : terbuka, memasuki (tahun baru)
(~する)と : ketika (melakukan …), habis (melakukan …) (kata sambungan)
人々(ひとびと) : orang-orang (Kanji “々” digunakan untuk menunjukkan pengulangan pada Kanji sebelumnya. Cara membaca “人” yang kedua (々) berubah menjadi “びと”. Jika suatu kata benda diulangkan, kata benda itu menjadi jamak.)
神社(じんじゃ) : tempat pemujaan Shinto
初詣(はつもうで) : kunjungan jinja pertama pada tahun baru
出(で)かける : keluar (untuk mengunjungi suatu tempat)
初(はつ)日(ひ)の出(で) : munculnya matahari yang terbit pertama kalinya di tahun baru
楽(たの)しみにする : menunggu waktu untuk menikmati (sesuatu)
人(ひと) : orang
~も : … juga (partikel)
たくさん : banyak

 

< Tata Bahasa / 文法(ぶんぽう) >

* Kalimat-kalimatnya dipenggal agar strukturnya kelihatan.
* Urutan kata-kata bahasa Indonesia diikuti dengan urutan kata-kata bahasa Jepang.

 

日本では、/ お正月の / 習慣を / とても / 大切にしています。
Di Jepang, / tahun baru / kebiasaan / sangat / dipentingkan.

(Nama Tempat) では、/ (Kata Keterangan 1) の / (Obyek) を / (Kata Keterangan 2) / (Kata Kerja)。

* Tempatnya diterangkan dulu untuk menjelaskan sesuatu yang berada di situ.
* Subyeknya (Orang Jepang) tidak dikatakan karena sudah jelas.
* “Kata Keterangan 1″ (お正月の) adalah untuk “Obyek” (習慣), dan “Kata Keterangan 2″ (とても) adalah untuk “Kata Kerja” (大切にしています).

 

1月1日は / 「元旦」、/ 1月1日~3日は / 「3ヶ日」と / 呼ばれます。
Tanggal 1 Januari / “gantan”, / tanggal 1 sampai 3 Januari / “san-ga-nichi” / disebut.

(Subyek 1) は / (Obyek 1)、/ (Subyek 2) は / (Obyek 2) と / (Kata Kerja)。

* Kata kerjanya berbentuk pasif, dan itu untuk kedua (subyek + obyek).

 

この / 新年の / 時期のことを / 「お正月」と / 言います。
Ini / tahun baru / periode / “o-shoogatsu” / disebut.

(Kata Petunjuk) / (Kata Keterangan) の / (Obyek 1) のことを / (Obyek 2) と / (Kata Kerja)。

* Kata keterangannya ada dua (termasuk “kata petunjuk”) untuk menjelaskan “Obyek 1″ (時期).
* Subyeknya tidak dikatakan karena sudah jelas.

 

新しい / 年が / 明けると、/ 人々は / 神社に / 初詣に / 出かけます。
Baru / tahun / setelah memasuki, / orang-orang / ke “jinja” / untuk melakukan “hatsu-moode” / pergi.

(Kata Sifat) / (Subyek 1) が / (Kata Kerja 1) と、/ (Subyek 2) は / (Tempat) に / (Tujuan) に / (Kata Kerja 2)。

* “~と” digunakan untuk mengungkapkan “setelah (sesuatunya diselesaikan)”.
* Dengan kata sambungan “~と”, dua kalimat disambungkan.
* Obyeknya ada dua di dalam kalimat kedua untuk menerangkan “tempat” dan “tujuan”.

 

初日の出を / 見るのを / 楽しみにしている / 人も / たくさん / います。
“Hatsu-hinode” / untuk melihat / menunggu waktu untuk menikmati / orang juga / banyak / berada.

(Obyek 1) を / (Obyek 2) のを / (Kata Keterangan 1) / (Subyek) も / (Kata Keterangan 2) / (Kata Kerja)。

* “Obyek 1″ (初日の出) adalah obyek untuk “Obyek 2″ (kata kerja “見る”).
* “~の” digunakan untuk membuat kata kerja (見る) menjadi obyek.
* Awal sampai “人も” adalah subyek kalimat.
* “Kata Keterangan 1″ (楽しみにしている) adalah untuk menerangkan “Subyek” (人), dan “Kata Keterangan 2″ (たくさん) adalah untuk menerangkan “Kata Kerja” (います).

 

Bagaimana?
Sudah mengerti struktur dalam kalimat-kalimat di atas?

Urutan kata-kata dalam bahasa Jepangnya adalah seperti ini.
Kita harus membiasakan untuk menggunakan partikel yang tepat untuk membuat kalimat.
Coba saja membaca kalimatnya berkali-kali supaya mendapatkan irama dan urutan kata-katanya dalam bahasa Jepang.

Oke, sampai di sini saja dulu.

また来週!!

 

19.KATA – KATA dan UNGKAPAN II

* Jika Anda menemukan bahasa Indonesia yang kurang tepat, mohon dikoreksi di Lang-8.
http://lang-8.com/ratna_japan/journals/339832/19-Kata-Kata-dan-Ungkapan-%E6%97%A5%E6%9C%AC%E3%81%AE%E3%81%8A%E6%AD%A3%E6%9C%88-%28Bagian-2%29

2010年1月15日 (金)

 

こんにちは。

Bagaimana kabarnya?

Kita masih melanjutkan mempelajari kalimat-kalimat dari cerita “Tahun Baru di Jepang”.

Mulai sekarang, kami akan menulis penjelasan tata bahasa dan kosakata sekalian dengan kalimat yang dipenggal supaya lebih mudah direferensikan.

Bagian untuk minggu ini sebagai berikut.

 

< 日本(にほん)のお正月(しょうがつ) (その2) >
< Tahun Baru di Jepang (Bagian 2) >

 

お正月(しょうがつ)には、お店(みせ)や会社(かいしゃ)はほとんどが休(やす)みになり、人々(ひとびと)は家(いえ)で家族(かぞく)とゆっ くり過(す)ごしたり、実家(じっか)に帰(かえ)って両親(りょうしん)に新年(しんねん)の挨拶(あいさつ)をしたりします。
Selama tahun baru, kebanyakan toko dan perusahaan berlibur, dan orang-orang santai di rumah sendiri dengan keluarganya, atau mudik untuk memberi salam tahun baru kepada orang tuanya.

お正月(しょうがつ)になると、友(とも)だちや知(し)り合(あ)いから年賀状(ねんがじょう)が届(とど)きます。
Pada tahun baru, kartu tahun baru banyak yang berdatangan dari teman-teman dan para kenalan.

12月(じゅうにがつ)のうちに年賀状(ねんがじょう)を書(か)いて出(だ)しておくと、郵便局(ゆうびんきょく)はそれをお正月(しょうがつ)に届(とど)けてくれます。
Kalau kita menulis dan mengirimkan “nenga-joo” (kartu tahun baru) selama bulan Desember, kantor pos akan menyampaikannya pada hari tahun baru.

新年(しんねん)の挨拶(あいさつ)は「あけまして、おめでとうございます」と言(い)います。
Salam yang diucapkan pada tahun baru adalah “Akemashite, omedetoo-gozaimasu”.

 

< Kata-Kata dan Ungkapan / 単語(たんご)と表現(ひょうげん) >

* Kalimat-kalimatnya dipenggal agar strukturnya kelihatan.
* Urutan kata-kata bahasa Indonesia diikuti dengan urutan kata-kata bahasa Jepang.
* Penjelasan tata bahasa dan kosakata dari kalimat ditulis di bawah kalimat yang dipenggal.
* Bentuk dasar (bentuk kamus) untuk kata kerja ditulis di dalam [ ]  setelah kata yang berbentuk asli dari kalimat.

 

お正月には、// お店や / 会社は / ほとんどが / 休みになり、// 人々は / 家で / 家族と / ゆっくり / 過ごしたり、/ 実家に / 帰って / 両親に / 新年の / 挨拶を / したり / します。

Selama tahun baru, // toko dan / perusahaan / kebanyakan / berlibur, // dan orang-orang / di rumah sendiri / dengan keluarganya / santai / melewatkan waktu, / atau ke rumah orang tua / pulang / kepada orang tuanya / tahun baru / salam / memberi / melakukan.

(Period) には、// (Subyek 1-1) や / (Subyek 1-2) は / (Kata Keterangan untuk Kata Kerja 1) が / ((Kata Benda) + に (Kata Kerja 1))、// (Subyek 2) は / (Tempat 2-1) で / (Orang 2-1) と / (Kata Keterangan untuk Kata Kerja 2-1) / (Kata Kerja 2-1) たり、/ (Tempat 2-2) に / (Kata Kerja 2-2) て / (Orang 2-2) に / (Kata Keterangan untuk Obyek 2) の / (Obyek 2) を / (Kata Kerja 2-3) たり / します。

* Period/waktu dikatakan dulu sebelum menjelaskan hal-hal yang ada selamanya.
* 2 kalimat disambungkan dengan menggunakan kata kerja yang berbentuk “休みになり” (dari “休みになる”), yaitu suffixnya diubahkan menjadi kata kerja yang berakhir dengan golongan “い” (い段), dan menambahkan koma Jepang (、).
* Kata kerja “休みになる” terdiri dari “kata benda (休み) + に + kata kerja (なる)”.
* “や” digunakan untuk menyebutkan beberapa kata benda (”Subyek 1-1″ (お店) dan “Subyek 1-2″ (会社)).
* Kata keterangan diletakkan sebelum kata yang mau diterangkan.
* “~たり、~たり(する)” digunakan untuk menyebutkan beberapa kata kerja (”Kata Kerja 2-1″ (過ごす) dan “Kata Kerja 2-3″ (挨拶をする)) dengan suffixnya diubah.
* Kata kerja yang berbentuk “-て” (帰って) digunakan untuk melanjutkan kata kerja (挨拶をする) lagi.

~には : pada … (partikel untuk menunjukkan period/waktu)
お店(みせ) : toko (”o” adalah kata pelembut kata)
~や : dan …, atau … (kata sambungan untuk menyebutkan beberapa kata benda)
会社(かいしゃ) : perusahaan
ほとんど : hampir semua, kebanyakan
~が : (partikel yang ditambahkan pada subyek)
休(やす)み : liburan
~になり [~になる] : menjadi (bentuk untuk melanjutkan kalimat)
家(いえ) : rumah
~で : di … (partikel untuk menunjukkan tempat)
家族(かぞく) : keluarga
~と : dengan … (partikel yang ditambahkan pada kata benda)
ゆっくり : dengan santai
過(す)ごし [過(す)ごす] : melewatkan waktu (bentuk untuk menambahkan “~たり”)
~たり、~たり : melakukan …, dan/atau melakukan … (suffix kata kerja untuk menyebutkan beberapa kata kerja)
実家(じっか) : rumah orang tua
帰(かえ)って [帰(かえ)る] : pulang (bentuk untuk melanjutkan kata kerja)
両親(りょうしん) : kedua orang tua (Bapak dan Ibu)
~の : (partikel yang ditambahkan pada kata benda untuk menjelaskan kata benda yang berikutnya)
挨拶(あいさつ) : salam

お正月に / なると、// 友だちや / 知り合いから / 年賀状が / 届きます。

Tahun baru / setelah menjadi, // teman-teman dan / dari para kenalan / kartu tahun baru / mengdatang.

(Kata Benda) に / (Kata Kerja 1) と、// (Orang 1) や / (Orang 2) から / (Subyek) が / (Kata Kerja 2)。

* Kata kerja “お正月になる” terdiri dari “kata benda (お正月) + に + kata kerja (なる)”.
* “~(になる)と” digunakan untuk mengungkapkan “setelah (menjadi) …”.
* “や” digunakan untuk menyebutkan beberapa kata benda (”Orang 1″ (友だち) dan “Orang 2″ (知り合い)).
* Kata kerja “届く” adalah suatu kata kerja yang bermaksud “ter-(届ける (menyampaikan))”.

~になると : setelah menjadi …
友(とも)だち : teman
知(し)り合(あ)い : kenalan
~から : dari … (partikel)
年賀状(ねんがじょう) : kartu tahun baru
届(とど)きます [届(とど)く] : datang/sampai/tiba (barang), disampaikan (barang)

 

12月のうちに / 年賀状を / 書いて / 出しておくと、// 郵便局は / それを / お正月に / 届けてくれます。

Selama bulan Desember / kartu tahun baru / menulis dan / kalau kita  mengirimkan, // kantor pos / itu / pada hari tahun baru / akan menyampaikan.

(Period) のうちに / (Obyek 1) を / (Kata Kerja 1) / (Kata Kerja 2) と、// (Subyek) は / (Obyek 2) を / (Waktu) に / (Kata Kerja 3)。

* “~のうちに” digunakan untuk mengatakan period yang sesuatu dilakukan.
* “(Kata kerja)と” digunakan untuk menyambungkan 2 kalimat dengan maksud “kalau/jika melakukan sesuatu”.
* Subyek untuk kalimat pertama (kita) tidak dikatakan karena sudah jelas.
* Kata kerja yang berbentuk “-て” (書いて/出して/届けて) digunakan untuk melanjutkan kata kerja (出しておく/おく/くれる) lagi.
* Kata kerja “出しておく” terdiri dari 2 kata kerja (”出す” + “おく”).
* Kata kerja “届けてくれる” terdiri dari 2 kata kerja (”届ける” + “くれる”).

~のうちに : selama …
書(か)いて [書(か)く] : menulis (bentuk untuk menambahkan kata kerja)
出(だ)しておく [出(だ)す + おく] : menyelesaikan mengirimkan (pos) [出(だ)す (mengeluarkan, mengirimkan sesuatu lewat kantor pos) + おく (mempersiapkan dengan menyelesaikan sesuatu)]
~と : kalau/jika sudah melakukan … (kata sambungan untuk melanjutkan kalimat)
郵便局(ゆうびんきょく) : kantor pos
それ : itu
届(とど)けてくれます [届(とど)ける + くれる] : menyampaikan  [届(とど)ける (menyampaikan) + くれる (seseorang melakukannya untuk kita)]

 

新年の / 挨拶は / 「あけまして、おめでとうございます」と / 言います。

Tahun baru / salam / “Akemashite, omedetoo-gozaimasu” / (kita) mengucakpan.

(Kata Keterangan untuk Oubyek 1) の / (Oubyek 1) は / (Obyek 2) と / (Kata Kerja)。

* Subyek kalimat (kita) tidak dikatakan karena sudah jelas.
* Partikel “は” digunakan untuk mengatakan “Oubyek 1″ (挨拶).

~と : (partikel untuk menyebutkan obyek)
言(い)います [言(い)う]  : mengatakan, mengucapkan

 

Bagaimana pelajaran kali ini?
Agak rumit ya?

Kalimatnya kelihatan kompleks jika kalimatnya agak panjang seperti kalimat pertama, tetapi kita dapat menangkap strukturnya setelah kita memenggalnya.

さようなら。

 

20.KATA – KATA dan UNGKAPAN III

* Jika Anda menemukan bahasa Indonesia yang kurang tepat, mohon dikoreksi di Lang-8.
http://lang-8.com/ratna_japan/journals/346744/20-Kata-Kata-dan-Ungkapan-%E6%97%A5%E6%9C%AC%E3%81%AE%E3%81%8A%E6%AD%A3%E6%9C%88-%28Bagian-3%29

2010年1月22日 (金)

 

こんにちは。

Apa kabar?

Langsung saja kita melanjutkan pelajaran dari cerita “Tahun Baru di Jepang”.

Bagian ketiga untuk hari ini sebagai berikut.
< 日本(にほん)のお正月(しょうがつ) (その3) >
< Tahun Baru di Jepang (Bagian 3) >
お正月(しょうがつ)には特別(とくべつ)な料理(りょうり)があります。
Ada masakan khusus untuk tahun baru.

おせち料理(りょうり)、おとそ、お雑煮(ぞうに)、お餅(もち)などです。
Antara lain, ada “osechi-ryoori” (masakan khas tahun baru), “otoso” (minuman keras untuk merayakan tahun baru), “o-zooni” (semacam sop dengan “mochi”) dan “o-mochi” (kue ketan).

おせち料理(りょうり)は、年末(ねんまつ)の間(あいだ)に作(つく)っておいて、お正月(しょうがつ)に食(た)べます。
Kita mempersiapkan “osech-ryoori” terlebih dahulu pada akhir tahun, dan memakannya pada tahun baru.

おとそは、お正月(しょうがつ)に長寿(ちょうじゅ)を願(ねが)って呑(の)まれるお酒(さけ)で、日本酒(にほんしゅ)に薬草(やくそう)などを浸(ひた)して作(つく)ります。
“Otoso” adalah semacam minuman keras (sake) yang diminum pada tahun baru dengan harapan umur panjang, dan terbuat dari “nihon-shu” (sake), dan tumbuhan-tumbuhan medis yang direndam di dalam sake.

 

< Kata-Kata dan Ungkapan / 単語(たんご)と表現(ひょうげん) >

* Kalimat-kalimatnya dipenggal agar strukturnya kelihatan.
* Urutan kata-kata bahasa Indonesia mengikuti urutan kata-kata bahasa Jepang.
* Penjelasan tata bahasa dan kosakata dari kalimat ditulis di bawah kalimat yang dipenggal.
* Bentuk dasar (bentuk kamus) untuk kata kerja ditulis di dalam [ ]  setelah kata kerja yang asli dari kalimat.
お正月には / 特別な / 料理が / あります。

Untuk tahun baru /  khusus / masakan / ada .

(Periode) には / (Kata Keterangan untuk Subyek) な / (Subyek) が / (Kata Kerja) 。

* Periode/waktu ditulis dulu sebelum menjelaskan hal-hal yang lain.
* Kata keterangan (特別な) diletakkan sebelum kata yang mau diterangkan (料理).

~には : pada … (partikel untuk menunjukkan periode/waktu)
特別(とくべつ)な : khusus
料理(りょうり) : masakan

 

おせち料理、/ おとそ、/ お雑煮、/ お餅などです。

“Osechi-ryoori”, / “otoso”, / “o-zooni” / dan “o-mochi” dan lain-lain.

(Obyek 1)、/ (Obyek 2)、/ (Obyek 3)、/ (Obyek 4) などです。

* Subyek (”特別な料理” yang dituliskan sebelum kalimat ini) tidak disertakan karena sudah jelas.
* “~など” digunakan untuk mengatakan “… dan lain-lain”.

おせち料理(りょうり) : “osechi-ryoori” (masakan khas tahun baru)
おとそ : “otoso” (minuman keras untuk merayakan tahun baru, “お” adalah pelembut kata)
お雑煮(ぞうに) : “o-zooni” (semacam sop dengan “mochi”, “お” adalah pelembut kata)
お餅(もち) : “o-mochi” (kue ketan, “お” adalah pelembut kata)
~など : … dan lain-lain

 

おせち料理は、/ 年末の / 間に / 作っておいて、// お正月に / 食べます。

“Osech-ryoori” / akhir tahun / selama / mempersiapkan sebelumnya, dan // pada tahun baru / memakannya.

(Obyek) は、/ (Kata Keterangan untuk Waktu 1) の / (Waktu 1) に / ((Kata Kerja 1-1) + (Kata Kerja 1-2))、// (Waktu 2) に / (Kata Kerja 2)。

* 2 kalimat disambung dengan menggunakan kata kerja berbentuk “-て” (作っておいて).
* Kata kerja “作っておく” terdiri dari “kata kerja (作る) + kata kerja (おく)”.
* Kata kerja bentuk “-て” (作って/おいて) digunakan untuk melanjutkan kata kerja (おく/食べる) lagi.
* Subyek untuk kedua kalimat tersebut (Orang Jepang) tidak ditulis karena sudah jelas.

年末(ねんまつ) : akhir tahun
間(あいだ) : selama
作(つく)っておいて [作(つく)る + おく] : memasak sebelumnya  [作(つく)る (memasak, membuat) + おく (mempersiapkan dengan menyelesaikan sesuatu)]

 

おとそは、/ お正月に / 長寿を / 願って / 呑まれる / お酒で、// 日本酒に / 薬草などを / 浸して / 作ります。

“Otoso” adalah / pada tahun baru / umur panjang / dengan harapan / yang diminum / semacam minuman keras (sake), dan // di dalam “nihon-shu” (sake) / tumbuhan-tumbuhan medis / direndam / terbuat.

(Subyek 1 = Obyek 2-2) は、/ (Waktu) に / (Obyek 1) を / (Kata Kerja 1-1) / (Kata Kerja 1-2 = Kata Keterangan untuk Kata Benda) / (Kata Benda) で、// (Tempat) に / (Obyek 2-1) を / (Kata Kerja 2-1) / (Kata Kerja 2-2)。

* 2 kalimat dijadikan 1 kalimat dengan menggunakan “で”.
* Subyek untuk kalimat pertama (おとそ) dijadikan obyek untuk kalimat kedua.
* Subyek untuk kalimat kedua (Orang Jepang) tidak dikatakan karena sudah jelas.
* Kalau kalimat ini dibagi 2, menjadi sebagai berikut…
おとそは、お正月に長寿を願って呑まれるお酒です。
(日本人は)日本酒に薬草などを浸して(おとそを)作ります。
* Kata kerja yang berbentuk “-て” (願って/浸して) digunakan untuk melanjutkan kata kerja (呑まれる/作ります) lagi.

長寿(ちょうじゅ) : umur panjang
願(ねが)って [願(ねが)う] : harap (bentuk “-て” dapat ditambahkan kata kerja lagi)
呑(の)まれる [呑(の)む] : minum (bentuk pasif) (Kanji “飲む” lebih umum daripada “呑む” untuk kalimat biasa.)
お酒(さけ) : sake (minuman keras Jepang, “お” adalah pelembut kata)
~で : … dan (kata sambung yang ditambahkan setelah kata benda untuk melanjutkan kalimat)
薬草(やくそう) : tumbuhan-tumbuhan medis
浸(ひた)して [浸(ひた)す] : merendam (bentuk “-て” untuk dapat ditambahkan kata kerja lagi)
作(つく)ります [作(つく)る] : membuat (bentuk sopan)

 

Bagaimana pelajaran kali ini?
Sudah mulai mengerti struktur kalimat Jepang, kan?

また来週!!

 

21.KATA – KATA dan UNGKAPAN IV

* Jika Anda menemukan bahasa Indonesia yang kurang tepat, mohon dikoreksi di Lang-8.
http://lang-8.com/ratna_japan/journals/353866/21-Kata-Kata-dan-Ungkapan-%E6%97%A5%E6%9C%AC%E3%81%AE%E3%81%8A%E6%AD%A3%E6%9C%88-%28Bagian-4%29

2010年1月29日 (金)

こんにちは。

Kali ini bagian terakhir dari cerita tentang “Tahun Baru di Jepang”.
Semoga Anda masih semangat, belum bosan.

< 日本(にほん)のお正月(しょうがつ) (その4) >
< Tahun Baru di Jepang (Bagian 4) >

お雑煮(ぞうに)は、お餅(もち)を入(い)れたお吸(す)い物(もの)で、地方(ちほう)によって作(つく)り方(かた)や中身(なかみ)が違(ちが)います。
“O-zooni” adalah semacam sop dengan “mochi” di dalamnya, dan cara masaknya serta isinya berbeda tergantung dari daerah masing-masing.

お餅(もち)は、お雑煮(ぞうに)に入(い)れるほか、そのまま焼(や)いて、砂糖醤油(さとうじょうゆ)やきな粉(こ)などをつけて食(た)べることもあります。
Mengenai “o-mochi” (kue ketan), selain dimasukkan di dalam “o-zooni”, juga dimakan langsung yaitu dengan dipanggang dan diberi gula dan “shooyu” (kecap Jepang) atau “kinako” (bubuk kacang kedelai).

お餅(もち)には、何(なに)も入(はい)っていない白餅(しろもち)のほか、黒豆(くろまめ)が入(はい)った豆餅(まめもち)、あんこが入った あんころ餅(もち)などがあり、お正月(しょうがつ)の飾(かざ)りとして使(つか)われる「鏡餅(かがみもち)」というものもあります。
Di antara jenis “mochi”, selain “shiro-mochi” yang polos, ada juga “mame-mochi” yang dicampur dengan kacang hitam dan “ankoro-mochi” yang diisi “anko” (kacang merah), dan ada lagi yang disebut “kagami-mochi” yaitu digunakan sebagai hiasan pada tahun baru.

お正月(しょうがつ)の飾(かざ)りとしては、門松(かどまつ)、注連縄(しめなわ)、鏡餅(かがみもち)などがあります。
Sebagai hiasan selama periode tahun baru, ada “kado-matsu” (hiasan pada pagar rumah yang dibuat dari bambu dan cemara), “shime-nawa” (hiasan pada pintu rumah yang dibuat dari jerami), “kagami-mochi” (hiasan di dalam rumah yang dibuat dari “mochi”), dan lain-lain.

< Kata-Kata dan Ungkapan / 単語(たんご)と表現(ひょうげん) >

* Kalimat-kalimatnya dipenggal agar strukturnya kelihatan.
* Urutan kata-kata bahasa Indonesia mengikuti urutan kata-kata bahasa Jepang.
* Penjelasan tata bahasa dan kosakata dari kalimat ditulis di bawah kalimat yang dipenggal.
* Bentuk dasar (bentuk kamus) untuk kata kerja ditulis di dalam [ ]  setelah kata kerja yang asli dari kalimat.

お雑煮は、/ お餅を / 入れた / お吸い物で、// 地方によって / 作り方や / 中身が / 違います。

“O-zooni” adalah / “mochi” / dimasukan / semacam sop, dan // tergantung dari daerah masing-masing / cara masaknya serta / isinya / berbeda.

(Subyek) は、/ (Obyek untuk Kata Kerja = Kata Keterangan untuk Kata Benda 1) を / (Kata Keterangan untuk Kata Benda 1) / (Kata Benda 1) で、// (Kata Benda 2) によって / (Kata Benda 3) や / (Kata Benda 4) が / (Berbeda)。

* 2 kalimat dijadikan 1 kalimat dengan menggunakan “で”.
* Kalau kalimat ini dibagi 2, menjadi sebagai berikut…
お雑煮は、お餅を入れたお吸い物です。
(お雑煮は) 地方によって作り方や中身が違います。
* Kalimat kedua adalah penjelasan lain untuk menjelaskan subyek untuk kalimat pertama (お雑煮).
* “お餅を入れた” adalah kata keterangan untuk “お吸い物”.

入(い)れた [入(い)れる] : memasukan (bentuk lampau/kondisi untuk menjelaskan kata benda)
お吸(す)い物(もの) : sop (”お” adalah pelembut kata)
地方(ちほう) : daerah
~によって : tergantung dari …
作(つく)り方(かた) : cara membuat
中身(なかみ) : isi
違(ちが)います [違(ちが)う] : berbeda (bentuk sopan)

 

お餅は、/ お雑煮に / 入れるほか、// そのまま / 焼いて、/ 砂糖醤油や / きな粉などを / つけて / 食べることも / あります。

Mengenai “o-mochi”, / di dalam “o-zooni” / selain dimasukkan, // langsung / dipanggang, / gula dan “shooyu” atau / “kinako” dan sebagainya / diberi / dimakan juga / ada.

(Subyek) は、/ (Tempat) に / (Kata Kerja 1) ほか、// (Kata Keterangan untuk Kata Kerja 2) / (Kata Kerja 2)、/ (Obyek 1) や / (Obyek 2) などを / (Kata Kerja 3) / (Kata Kerja 4) ことも / (Kata Kerja 5)。

* 2 kalimat dijadikan 1 kalimat dengan menggunakan “ほか”.
* Kalau kalimat ini dibagi 2, menjadi sebagai berikut…
お餅は、お雑煮に入れます。
その他(ほか)に、(お餅は) そのまま焼いて、砂糖醤油やきな粉などをつけて食べることもあります。
* Kalimat kedua adalah penjelasan lain untuk menjelaskan subyek untuk kalimat pertama (お餅).
* Kata kerja bentuk “-て” (焼いて/つけて) digunakan untuk melanjutkan kata kerja (つけて/食べる) lagi.

~ほか : selain …
そのまま : langsung, dengan begitu saja
焼(や)いて [焼(や)く] : panggang (bentuk “-て” untuk dapat ditambahkan kata kerja lagi)
砂糖醤油(さとうじょうゆ) : “satoo-jooyu” (gula dicampur dengan “shooyu” (kecap Jepang))
きな粉(こ) : “kinako” (bubuk kacang kedelai)
~など : … dan sebagainya
つけて [つける] : memberi, menambahkan
~こともあります [~こともある] : hal seperti … juga ada

 

お餅には、/ 何も / 入っていない / 白餅のほか、/ 黒豆が / 入った / 豆餅、/ あんこが / 入った / あんころ餅などが / あり、// お正月の / 飾りとして / 使われる / 「鏡餅」というものも / あります。

Di antara jenis “mochi”, / apa saja / tidak termasuk / selain “shiro-mochi”, / dengan kacang hitam / yang dicampur / “mame-mochi”, / “anko” (kacang merah) / yang diisi / “ankoro-mochi” / ada juga dan, // tahun baru / sebagai hiasan / digunakan / yang disebut “kagami-mochi” juga / ada.

(Kata Benda 1) には、/ (Obyek 2) も / (Kata Keterangan untuk Kata Benda 2) / (Kata Benda 2) のほか、/ (Obyek 3) が / (Kata Keterangan untuk Kata Benda 3) / (Kata Benda 3)、/ (Obyek 4) が / (Kata Keterangan untuk Kata Benda 4) / (Kata Benda 4) などが / (Kata Kerja 1)、// (Kata Keterangan untuk Kata Benda 5) の / (Kata Benda 5) として / (Kata Keterangan untuk Kata Benda 6) / (Kata Benda 6) というものも / (Kata Kerja 2)。

* 2 kalimat dijadikan 1 kalimat dengan menggunakan “あり”.
* “あり” adalah bentuk kata kerja yang berakhir dengan golongan “-い” (い段) yang digunakan untuk melanjutkan kalimat lagi.
* Kalau kalimat ini dibagi 2, menjadi sebagai berikut…
お餅には、何も入っていない白餅のほか、黒豆が入った豆餅、あんこが入ったあんころ餅などがあります。
(また、) お正月の飾りとして使われる「鏡餅」というものもあります。
* Kalimat pertama adalah penjelasan tentang “Kata Benda 1″ (お餅), dan kalimat kedua adalah untuk menambahkan penjelasan pada kalimat pertama.
* “何も入っていない” adalah kata keterangan untuk “白餅”.
* “黒豆が入った” adalah kata keterangan untuk “豆餅”.
* “あんこが入った” adalah kata keterangan untuk “あんころ餅”.
* “お正月の飾りとして使われる” adalah kata keterangan untuk “「鏡餅」というもの”.
* Tanda 「 」 digunakan dalam kalimat Jepang sebagai tanda ” “.

何(なに)も~ない : tidak … apa-apa
入(はい)っていない [入(はい)る + いない] : tidak termasuk
白餅(しろもち) : “shiro-mochi” (”mochi” yang polos)
~のほか : selain …
黒豆(くろまめ) : kacang hitam
豆餅(まめもち) : “mame-mochi” (”mochi” yang dicampur dengan kacang hitam)
あんこ : “anko” (kacang merah dicampur dengan gula)
あんころ餅(もち) : “ankoro-mochi” (”mochi” yang diisi “anko”)
あり [ある] : ada (bentuk yang berakhir dengan golongan “-い” (い段) untuk melanjutkan kalimat lagi)
飾(かざ)り : hiasan
~として : sebagai …
使(つか)われる [使(つか)う] : menggunakan (bentuk pasif)
鏡餅(かがみもち) : “kagami-mochi” (hiasan pada tahun baru yang menggunakan “mochi”)
~というもの : sesuatu yang disebut …

 

お正月の / 飾りとしては、/ 門松、/ 注連縄、/ 鏡餅などが / あります。

Tahun baru / sebagai hiasan, / “kado-matsu”, / “shime-nawa”, / “kagami-mochi” dan lain-lain / ada.

(Kata Keterangan untuk Subyek) の / (Subyek) としては、/ (Kata Benda 1)、/ (Kata Benda 2)、/ (Kata Benda 3) などが / (Kata Kerja)。

* “お正月の” adalah kata keterangan untuk “飾り”.
* “~など” digunakan untuk mengatakan “… dan lain-lain”.

~としては : sebagai … (”~として” + partikel “は”)
門松(かどまつ) : “kado-matsu” (hiasan pada pagar rumah yang dibuat dari bambu dan cemara)
注連縄(しめなわ) : “shime-nawa” (hiasan pada pintu rumah yang dibuat dari jerami)

 

Akhirnya selesai juga ya!
お疲れさまでした~。
(Ungkapan ini tidak ada di dalam bahasa Indonesia!)

Terus semangat, ya!

またね~!!

 

22.PEMBERITAHUAN MENGENAI ABSEN

* Jika Anda menemukan bahasa Indonesia yang kurang tepat, mohon dikoreksi di Lang-8.
http://lang-8.com/ratna_japan/journals/361549/22-Pemberitahuan-mengenai-Absen-%E3%81%8A%E4%BC%91%E3%81%BF%E3%81%AE%E3%81%8A%E7%9F%A5%E3%82%89%E3%81%9B

2010年2月5日 (金)

 

こんにちは。

Maaf! Secara mendadak, kami memberitahukan.
突然ですが、お知らせです。

RATNA JAPAN akan memulai operasi sebagai korporasi (badan hukum).
RATNA JAPAN は、一般社団法人としてスタートすることになりました。

Dalam situasi ini, kami memulai maintenance website.  Oleh karena itu, kami akan absen selama beberapa saat.
それに伴い、ホームページのメンテナンスに入りますので、しばらくお休みさせていただきます。

Untuk selanjutnya kami merencanakan untuk melanjutkan pelajaran lagi mulai Jumat, tanggal 9 April.
次回は、4月9日(金)ぐらいから、再開を予定しています。

Kami sedang memasukkan berbagai artikel termasuk artikel untuk blog ini di dalam “Lang-8″, sebuah website (SNS) di mana kami bisa mendapatkan native check di sana.
このブログの投稿記事をはじめ、いろんなものをネイティブ添削サイト (SNS) “Lang-8″ に投稿しています。

http://lang-8.com/ratna_japan

Kami mendapatkan pelajaran yang cukup banyak.
かなり勉強になります。

Kalau ada waktu luang, silakan mengunjungi website di atas!
ヒマだったら覘いてみてください!

よろしくお願いします!

 

< Kata-Kata / 単語 >

お休(やす)み : absen libur (”お” adalah pelembut kata)
突然(とつぜん) : tiba-tiba, mendadak
~ですが : … tetapi
お知(し)らせ : pemberitahuan
一般社団法人(いっぱんしゃだんほうじん) : korporasi, badan hukum
~として : sebagai …
スタートする : memulai
~ことになりました [~ことになる] : menjadi bahwa …
それ : (hal) yang itu
~に伴(ともな)い [伴う] : disertai dengan …, diiringi dengan …
ホームページ : website
メンテナンス : maintenance
入(はい)ります [入る] : masuk, memulai
~ので : karena …
しばらく : selama beberapa saat, sebentar
お休(やす)みさせていただきます [お休みさせていただく (お休みする)] : kami akan absen (bentuk sopan yang diungkapkan dengan merendahkan diri)
次回(じかい) : kali berikut
ぐらい : kira-kira, sekitar
~から : mulai …
再開(さいかい) : memulai lagi (kata benda yang bermaksud kata kerja)
予定(よてい)しています [予定する] : merencanakan (”予定” (kata benda) + “する”)
ブログ : blog
投稿記事(とうこうきじ) : artikel yang sudah/akan dipost
~をはじめ : termasuk …
いろんな : berbagai
もの : materi
ネイティブ : native (speaker)
添削(てんさく) : koreksi
サイト : situs
投稿(とうこう)しています [投稿する] : sedang memasukkan/posting (”投稿” (kata benda) + “する”)
かなり : lumayan banyak
勉強(べんきょう) : pelajaran
勉強(べんきょう)になります [勉強になる] : menjadi pelajaran kami/saya, kami/saya mendapatkan pelajaran (dari situ/sana/Anda) (”勉強” (kata benda) + “に” (partikel) + “なる” (menjadi))
覘(のぞ)いてみてください [覘いてみる (“覘く” + “みる”)] : coba melihat
よろしくお願(ねが)いします! : Terima kasih atas perhatian Anda!

 

Kami sudah menambahkan bahasa Jepang juga pada pemberitahuan.
Bahasa Jepang untuk kali ini adalah tambahan, dan ini pemberitahuan yang serius!

またね~!!

 

23.PARTIKEL “に” dan “で”.

* Jika Anda menemukan bahasa Indonesia yang kurang tepat, mohon dikoreksi di Lang-8.
http://lang-8.com/ratna_japan/journals/4…

2010年4月16日 (金)

こんにちは。

Hari ini kita belajar “こそあど言葉(ことば)”, yaitu kata tunjuk khusus dalam bahasa Jepang.

Kita sudah belajar beberapa kata dari “こそあど言葉(ことば)”, tetapi kali ini kami akan mencoba mengumpulkannya untuk belajar teorinya.

“こそあど” adalah awalan kata tunjuk yang bermaksud sebagai berikut.

こ … Awalan kata tunjuk untuk menunjukkan sesuatu yang ada di depan pembicara.
そ … Awalan kata tunjuk untuk menunjukkan sesuatu yang tidak ada di depan pembicara tetapi ada di tempat yang masih dapat ditunjukkan, atau digunakan sebagai pengganti kata yang sudah dibicarakan.
あ … Awalan kata tunjuk untuk menunjukkan sesuatu yang ada di tempat jauh.
ど … Awalan kata tunjuk untuk bertanya sesuatu.

Kami akan memberi beberapa contoh dari “こそあど言葉(ことば)”.

<< “こそあど” Pengganti Barang >>

これ : ini (untuk menunjukkan barang yang ada di depan pembicara)
それ : itu (untuk menunjukkan barang yang tidak ada di depan pembicara tetapi ada di tempat yang masih dapat ditunjukkan, atau digunakan sebagai pengganti kata yang sudah dibicarakan)
あれ : itu (untuk menunjukkan barang yang ada di tempat jauh)
どれ : yang mana (untuk bertanya barang yang mana)

< Contoh Kalimat / 例文(れいぶん) >

これを探(さが)してるの?
Apakah kamu cari yang ini? (dengan membawa sesuatu)

それは私(わたし)のかばんです。
Itu tas saya. (dengan menunjukkan tas yang dibawa orang)

あれは何(なん)ですか?
Itu apa? (dengan menunjukkan sesuatu di tempat jauh)

あなたの靴(くつ)はどれですか?
Sepatu Anda yang mana? (dengan menunjukkan beberapa sepatu)

< Kosakata / 語彙(ごい) >

探(さが)してる [探(さが)す] : (sedang) mencari
の : (akhiran kalimat untuk bertanya sesuatu dalam bentuk informal, = の(/ん)ですか)
かばん : tas
何(なん)(なに) : apa (Cara membaca aslinya “なに”, tetapi “に” berubah menjadi “ん” karena bunyi selanjutnya “で”.)
靴(くつ) : sepatu

<< “こそあど” Pengganti Tempat >>

ここ : sini (untuk menunjukkan tempat di mana pembicara berada)
そこ : situ (untuk menunjukkan tempat yang dapat ditunjukkan, atau digunakan sebagai pengganti kata petunjuk tempat yang sudah dibicarakan)
あそこ : sana (untuk menunjukkan tempat jauh)
どこ : mana (untuk bertanya tempat)

< Contoh Kalimat / 例文(れいぶん) >

先生(せんせい)はここにいます。
Pak guru ada di sini.

そこに置(お)いてください。
Tolong ditaruh di situ.

あそこに見(み)えるのが富士山(ふじさん)です。
Yang terlihat di sana adalah Gunung Fuji.

スーパーはどこですか?
Toko swalayan ada di mana?

< Kosakata / 語彙(ごい) >

置(お)いてください [置(お)く] : tolong ditaruh (”置(お)いて” + “ください”)
見(み)える  [見(み)る] : kelihatan, terlihat
富士山(ふじさん) : Gunung Fuji
スーパー : toko swalayan

<< “こそあど” Petunjuk Kata Benda >>

この~ : … ini (untuk menunjukkan kata benda yang ada di depan pembicara)
その~ : … itu (untuk menunjukkan kata benda yang tidak ada di depan pembicara tetapi ada di tempat yang masih dapat ditunjukkan, atau digunakan sebagai pengganti kata benda yang sudah dibicarakan)
あの~ : … itu (untuk menunjukkan kata benda yang ada di tempat jauh)
どの~ : … yang mana (untuk bertanya kata benda yang mana)

* Kata benda yang ditunjuk ditaruh di belakang “こそあど言葉(ことば)”.

< Contoh Kalimat / 例文(れいぶん) >

私(わたし)は今(いま)この本(ほん)を読(よ)んでいます。
Saya sedang membaca buku ini.

そのジャケットはいくらですか?
Jaket itu berapa?

あの人(ひと)はオーストラリア人(じん)です。
Orang itu adalah orang Australia.

どの電車(でんしゃ)に乗(の)りますか?
Kereta yang mana Anda mau naik?

< Kosakata / 語彙(ごい) >

ジャケット : jaket
いくら : berapa
人(ひと) : orang
オーストラリア人(じん) : orang Australia
乗(の)ります [乗(の)る] : naik

<< “こそあど” Bentuk Sopan sebagai Pengganti Kata Benda & Tempat >>

こちら : orang/barang ini (bentuk sopan untuk menunjukkan orang/barang yang ada di depan pembicara), sini (bentuk sopan untuk menunjukkan tempat/arah di mana pembicara berada)
そちら : orang/barang itu (bentuk sopan untuk menunjukkan orang/barang yang tidak ada di depan pembicara tetapi ada di tempat yang masih dapat ditunjukkan, atau digunakan sebagai pengganti kata petunjuk orang/barang yang sudah dibicarakan), situ (bentuk sopan untuk menunjukkan tempat/arah yang dapat ditunjukkan, atau digunakan sebagai pengganti kata petunjuk tempat/arah yang sudah dibicarakan)
あちら : orang/barang itu (bentuk sopan untuk menunjukkan orang/barang yang ada di tempat jauh), sana (bentuk sopan untuk menunjukkan tempat/arah jauh)
どちら : orang/barang yang mana (bentuk sopan untuk bertanya orang/barang yang mana), mana (bentuk sopan untuk bertanya tempat/arah)

< Contoh Kalimat / 例文(れいぶん) >

入口(いりぐち)はこちらです。
Pintu masuk ada di sini. (kepada tamu)

そちらはご主人(しゅじん)ですか?
Apakah orang itu suami Anda? (kepada orang dengan suaminya)

お手洗(てあら)いはあちらにございます。
Kamar kecil ada di sana. (kepada tamu)

どちらから来(こ)られましたか?
Anda dari mana? (kepada orang yang baru bertemu)

< Kosakata / 語彙(ごい) >

入口(いりぐち : pintu masuk
ご主人(しゅじん) : suami Anda (”ご” ditambahkan untuk mengungkapkan penghormatan)
お手洗(てあら)い : kamar kecil, belakang (kata sopan, “お” adalah pelembut kata)
ございます : ada (bentuk penghormatan)
来(こ)られました(か) [来(こ)られる] : datang (bentuk penghormatan)

“こそあど言葉(ことば)” masih ada banyak lagi, tetapi teorinya sama.
Kami akan memberi beberapa contoh kata-kata saja.
Cara penggunaannya akan kita pelajari pada kesempatan lain.

こう : begini
そう : begitu
ああ : begitu
どう : bagaimana

こんな : begini
そんな : begitu
あんな : begitu
どんな : bagaimana

こっち : (tempat/arah) sini, (pilihan) yang ini
そっち : (tempat/arah) situ, (pilihan) yang itu
あっち : (tempat/arah) sana, (pilihan) yang itu
どっち : (tempat/arah) mana, (pilihan) yang mana

“こそあど言葉(ことば)” di atas dapat digunakan dalam berbagai bentuk yang disambungkan dengan kata-kata lain.

Teorinya mudah dimengerti, tetapi pelajar bahasa Jepang suka bingung dalam penggunaan antara “そ” dan “あ”, karena kata-katanya menjadi sama jika diterjemahkan.

さようなら。

 

25.BERBAGAI PENGGUNAAN PARTIKEL “に”

* Jika Anda menemukan bahasa Indonesia yang kurang tepat, mohon dikoreksi di Lang-8.
http://lang-8.com/ratna_japan/journals/4…

2010年4月23日 (金)

こんにちは。

Kita sudah mempelajari perbedaan antara partikel “に” dan “で” di pelajaran sebelumnya, yaitu ‘23. Partikel “に” dan “で”‘.
Tetapi partikel “に” memiliki banyak fungsi lagi selain yang sudah kita pelajari.

Kami mencoba mengumpulkan fungsi-fungsi partikel “に”, dan akan menjelaskannya sebisa mungkin.

Kalau dipikir-pikir, fungsinya banyak sekali.
Semoga tidak ada fungsi yang tertinggal lagi.

① “に” yang digunakan untuk menunjukkan “tempat”

* Sesuatu berada “di” suatu tempat. (yang kita sudah pelajari)

郵便局(ゆうびんきょく)はどこにありますか?
Kantor pos ada di mana?

今(いま)どこにいるの?
Sekarang ada di mana?

私(わたし)は今(いま)エジプトにいます。
Saya berada di Mesir sekarang.

② “に” yang digunakan untuk menunjukkan “tujuan”

* Pergi/datang “ke” suatu tempat.

大学(だいがく)に行(い)きたい。
Saya ingin masuk ke universitas.

来年(らいねん)、オーストラリアに行(い)きます。
Tahun depan saya mau ke Australia.

今度(こんど)、日本(にほん)に来(き)てください。
Lain kali, silakan datang ke Jepang.

③ “に” yang digunakan untuk menunjukkan “tempat untuk suatu aksi”

* Melakukan sesuatu “ke dalam” (”di/pada”) suatu tempat.

ここに車(くるま)を止(と)めてもいいですか?
Boleh saya parkir mobil di sini?

その紙(かみ)に名前(なまえ)を書(か)いてください。
Silakan tulis nama Anda pada kertas itu.

彼(かれ)は毎日(まいにち)バスに乗(の)ります。
Dia naik bis setiap hari.

④ “に” yang digunakan untuk menunjukkan “objek”

* Sesuatu dilakukan “pada” sesuatu.

その店(みせ)は大通(おおどお)りに面(めん)している。
Toko itu menghadap ke jalan raya.

雷(かみなり)の音(おと)に驚(おどろ)いた。
Saya kaget pada bunyi guntur.

彼女(かのじょ)のやさしさに惹(ひ)かれました。
Saya tertarik pada kebaikan hatinya.

⑤ “に” yang digunakan untuk menerangkan “waktu”

* Sesuatu dilakukan “pada” sesaat waktu.

ご飯(はん)を食(た)べているところに電話(でんわ)がかかってきた。
Telepon masuk pada waktu saya makan.

毎週(まいしゅう)日曜日(にちようび)に会(あ)いましょう。
Mari kita bertemu setiap hari Minggu.

彼(かれ)らは一年(いちねん)に一度(いちど)集(あつ)まります。
Mereka berkumpul setahun sekali.

⑥ “に” yang digunakan untuk menerangkan “cara/alat”

* Sesuatu dilakukan “dengan” sesuatu.

彼(かれ)らはお互(たが)いに愛(あい)し合(あ)っています。
Mereka saling menyayangi.

彼女(かのじょ)は手(て)に本(ほん)を持っています。
Dia membawa buku dengan tangannya.

彼(かれ)は試験(しけん)の合格(ごうかく)を目標(もくひょう)に、毎日勉強しています。
Dia belajar setiap hari, dengan tujuan agar lulus ujian.

⑦ “に” yang digunakan untuk menerangkan “niat”

* Sesuatu dilakukan “untuk” suatu tujuan.

また遊(あそ)びに行(い)きます。
Lain kali saya akan main ke sana.

明日(あした)、彼(かれ)とご飯(はん)を食(た)べに行(い)きます。
Besok saya akan pergi dengannya untuk makan bersama.

今日(きょう)は買(か)い物(もの)に来(き)ました。
Hari ini saya datang untuk berbelanja.

⑧ “に” yang digunakan untuk menerangkan “pelaku”

* Sesuatu dilakukan “oleh” sesuatu/seseorang.

私(わたし)は泥棒(どろぼう)に財布(さいふ)を盗(ぬす)まれました。
Dompet saya dicuri oleh seorang pencuri.

彼(かれ)は警察(けいさつ)に逮捕(たいほ)された。
Dia ditangkap (oleh) polisi.

彼女(かのじょ)はバイクにはねられた。
Dia ditabrak motor.

Kira-kira begini saja.
Cukup banyak ya!

さようなら。

Pos ini dipublikasikan di Uncategorized. Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s